Rabu, 08 Oktober 2014

Kerja Lewat Internet = Ngepet (??)

Kerja di jaman sekarang ini ternyata berbeda ya, dengan pola kerja sepuluh atau dua puluh tahun lalu. Yang pasti berbeda banget dengan jaman orang tua kita dulu. Dulu.... (jaman 90-an ke belakang), namanya kerja adalah berangkat, duduk di kantor atau berkelana di lapangan. Eits, tapi jaman sekarang beda...


Semenjak teknologi internet merajalela di Indonesia, gak cuma pola sosial budaya masyarakat aja yang berubah, tapi lahan pekerjaan juga banyak tercipta dari sana. Otomatis secara kita sadar atau tidak sadari, bekerja di era internet ini terasa berbeda dengan era sebelumnya.


Sekarang orang bisa bekerja dari rumah, dari cafe, dari co-working space, dari pulau, dari puncak, dan tetap produktif menghasilkan uang. Ada yang bekerja untuk dirinya sendiri (wirausaha), ada yang bekerja sama dengan perusahaan lain, atau sebagai freelancer (yiha!).


I swear... It wasn't me...
Sumber

Saya adalah salah satu generasi yang hidup dan bekerja di era internet ini (baca : jadi admin media sosial milik suatu korporat/brand), terkadang juga menulis untuk beberapa situs web. Kerja di mana? Ya, di mana-mana sesuka hati saya.. Hehehe... songong ya jawabnya.


Saya bisa kerja tengah malam, bangun tidur sambil ileran dan belum mandi, kerja dari kampus, kafe, kantor Bekasi Urban City, atau di mana pun yang penting ada koneksi apalagi gratis dan cepat. Hehehe....


Enak? Alhamdulillah, enak dan fleksibel. Namun tetap ada tanggung jawab untuk meeting konsep dan printilan-printilannya. Tulisan atau konten jalan, bayaran tetap jalan :D


Tapi ada satu sih, yang gak enaknya......... Yaitu saat ditanya orang tua.


Yaps, bagi yang bekerja dengan pola di atas pasti akan tetap dianggap 'TIDAK KERJA' oleh orang tua kita. Kenapa? Karena kita tidak berangkat ke kantor. Ugh!


"Mam, ayo kita beli ini itu yuk..."
"Lho, emang Widy punya uang?"
"Punya..."
"Emang kamu kerja?"
"Kerja..."
"Perasaan kamu main doang, kapan kerja?"
"Itu kalau aku lagi di depan komputer artinya aku lagi kerja, mam..."
"Yah, masa kerja begitu. Kamu gak jaga lilin kan?"


WHATTT??? Aku dicurigai ngepet, saudara-saudara. (((NGEPET))).


Begitulah.... Sampai sekarang ibu masih gak percaya kalau anaknya bisa dapat uang dari main laptop doang dan terkoneksi internet.


Apa memang begini ya, nasib para pekerja dunia maya? :(

25 komentar :

  1. Mending Mbak, dibilang gitu, ada lho yang sampe tetangganya curiga. Bisa beli mobil dan apartement tanpa ngantor dikira jual narkoba. Btw share tips nya dong biar bisa dapat kesempatan seperti itu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduw.. lebih gawat lagi tuh disangka bandar narkoba :))

      kalau dari pengalaman saya mba, yang pertama kepo terus (biar semangat belajar) karena ilmu socmed itu ilmu jalanan yang gak ada di kampus. jadi belajarnya 'ketengan', mesti sering ikut seminar/workshop sana-sini bahkan sampai ke luar kota.

      kedua, cari mentor. mentor yang bisa ngajarin kita, ngasih pengalaman, bahkan kasih kerjaan hehehe... awal2 dapat kerjaan socmed juga dari mentorku. lama2 kerjaan terus terus terus ada.. alhamdulillah...

      ketiga, ikut komunitas socmed, perluas jaringan. biar kenal sama praktisi2 socmed lainnya. biar memperpanjang rezeki juga :)

      semoga bermanfaat ya mba...

      Hapus
    2. Widy..boleh dooonk bisikin, siapa mentor yg bisa dipepetin utk ngajarin caranya?
      Trus komunitas socmed apa yg spesifik utk hal2 spt ini? Saya ikut banyak komunitas tapi belum nemu yg khusus content writer ya?
      saya dulu rajin nulis blog, tapi sekarang udah jarang nulis, walau ada iming2 lomba pun malas, tapi kalau ada yg mau bayarin utk tulisan saya sepertinya menarik *matre* hahaha. Mau yaaa bisikiinn caranyaaa...makasiiihh :)

      Hapus
    3. Kalau mentor, itu cocok2an juga sih... Praktisi socmed banyak, tapi yang 'klik' sama kita tetep harus dicari. Kayak nyari jodoh lah *eehh....

      Mentorku sendiri namanya Mba Nunik, beliau udah jadi mentorku sejak aku magang dan mulai nyemplung di dunia socmed. Gak cuma jadi guru, enaknya beliau juga bisa jadi temen curhat & hang out...

      Untuk komunitasnya, ada namanya SMSC (social media strategist club), mereka cuma bikin grup FB. untuk proses masuknya sama seperti KEB, harus lapor admin dulu (kalau di KEB seperti makpon).

      Wuaahh sayang atuh mak, diterusin aja ngeblognya sekalian bikin personal branding, kalo mak tulisannya lebih ke arah mana, jadi brand pun bisa menilai cocok gak utk nulis tentang produknya. hehehe...

      Hapus
  2. eh kirain ngepetin mahabarata gaes...

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh mahabarata yang nonton marathon sampe tengah malem ya? hari minggu? hahahahaa...

      Hapus
  3. Hehhehe....lucu dan seru Mak..aku jg pengn tuh kerja side job ngurusin media sosialnya perusahaan org..apalg waktunya sesuka kita ya..asal terstur dan terkoordinir..hehehe apalg kalau dr rumah...santai..bs tiduran...

    Rjjrq

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa sambil gak mandi dan ileran juga gapapa mak.. dijamin gak ketahuan :D

      Hapus
  4. hahaha.. untung saya gak dicurigai ngepet yak sama ortu :D
    soalnya dari kuliah juga udah depan komputer/ laptop, dapet suami juga yang begitu, jadi ortu udah ngerti benerr :D

    BalasHapus
  5. Enak bener emang ya kerja dr rumah.
    Pengin siy, tapiiii.. aku masih terjebak di office hour nih Hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau office hour atau freelance yang penting halal mak dan punya kerjaan. alhamdulillah :)

      Hapus
  6. Yeayy sama kita! Tos dulu ah wkwk
    Bapak ibuk sy juga suka curiga gitu melihat anaknya tiap hari dirmh kadang2 disambi tiduran hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. TOSS!!!

      keliatannya jadi seperti pemalas ya, mainan komputer sama hp aja :D

      Hapus
  7. hehehe... betul. jaman sudah berubah, gak melulu kita bisa kerja dtg ke kantor :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul.. internet sudah sukses mengubah sosial budaya masyarakat :)

      Hapus
  8. Padahal kerja seperti ini yang dicari. Ngga perlu bermacet-macetan ke kantor :)) Bisa kerja sambil dasteran. ahhh mau banget ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kerjaan idaman para wanita mak :D

      Hapus
  9. ngeliat aku banyak beruntung dapet ini itu dari lomba ngeblog, tetangga bilang aku ikut mlm :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yang komentar di FB-ku, dia nyangka aku ikut MLM juga bisa dapat uang dari internet :D

      Hapus
  10. Ahahaha emaaak, menatg2 sering mati lampu, disangka jaga lilin hihi.. Kalo aku masa2 sulitnya pas baru merintis, dianggapnya ya pengangguran, akupun ngga bisa bilang apa2 karena emang belum menghasilkan masih mencari2 jalan. LAhamdulillah udah mulai kebuka jalannya sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mak... sukses selalu untuk karirnya :)

      Hapus
  11. Asyik ya mak klo kayak gini, mupeng tp gak tau mulai dari mana secara sy juga blogger newbie..
    Thx for sharing :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini mak pipiet sudah mulai.. keep blogging mak ;)

      Hapus
  12. hahaha, ketawa deh bacanya..pengin ngikutin jejak neng widy kerja di depan lepi, nggak kemana-mana tapi kantong isi..qiqiqi

    BalasHapus