Senin, 29 Desember 2014

Yihaa! Nemu Mie Ramen di Bekasi yang Lebih Enak dari Ramen Mall

Standard
Liburan akhir tahun saya sekarang lagi cranky banget. Ibu dan adik-adik lagi di Purwokerto, saya di rumah berdua sama sepupu. Sepupu kerja, saya gogoleran di rumah sambil laptopan terus. Akhirnya saya memutuskan untuk impor satu sepupu lagi dari Tanah Abang. Saya mohon-mohon dia supaya mau datang ke planet Bekasi. Untungnya dia berbaik hati dan mau :))

Saya dan Tanti seperti sahabat dari kecil. Sepupuan, sahabatan, dibilang kembar juga karena saking miripnya. Waktu kecil sih, mirip banget... Begitu kata orang.

Sejak awal jemput Tanti di Stasiun Bekasi, saya sudah merangkai banyak rencana. Mulai dari makan, facial, ke toko kosmetik, sampai ke salon. Cewek.... Yah, begitulah! Saya mengajak Tanti untuk makan siang terlebih dahulu.

"Mba, kita kemana?", tanya Tanti bingung.
"Ke Tambuuuuun......"

Dia kaget bukhan mhaen. Bayangannya Tambun itu jauh ya? Emang, sih... Hahaha... 40 menit naik motor dari Stasiun Bekasi ke Tambun Utara lah. Saya mengajak Tanti ke Kedai Iwata, kedai makan dengan masakan Jepang. Saya sudah beberapa kali ke sini dan gak pernah kapok. Selalu 'terbayar' rasa lelah dengan nikmatnya makanan Kedai Iwata.

Kebetulan Kedai Iwata ini milik adik tingkat saya di kampus, Lestari Utami. Saya tahu Kedai Iwata langsung dari dia. Ami membuka usaha ini bersama ayah dan ibunya di Villa Bekasi Indah 2 A2/12 Tambun. Menu jagoan sapu jagadnya adalah Mie Ramen, ada juga sushi, takoyaki, okonomiyaki, sosis/otak-otak/bakso bakar, dan aneka minuman dingin.

Gak afdhol ke Kedai Iwata kalau gak pesan Mie Ramen. Dulu pertama kali saya coba mie ramen ya apalagi kalau bukan seperti masyarakat urban pada umumnya, Gokkana Teppan. Rasanya? Yaaaa gitu deh.... Saya juga pernah coba mie ramen di suatu resto sushi. Enak? Kagak... Anyep iya. Dulu pertama kali pesan, saya kaget gitu lihat pesanan yang datang. Pakai ember besi, coy.. Ramennya di dalam ember besi! *pingsan*

Mie Ramen Kedai Iwata
Sumber : Dokumentasi Pribadi

Kenapa saya bilang ember? Soalnya ada gagang di atasnya, persis ember hehehe... Kata Ami, itu bukan ember, tapi mangkok sukiyaki. Ramen dimasak langsung dalam mangkuknya. Ukurannya besar, otomatis isi ramennya juga banyak. Pas buat cowok-cowok. Kalau saya, gak habis. Kecuali pas habis sidang proposal skripsi, saya kuat makan seporsi sendiri.

Rasa ramennya? Ada yang salah di lidah kamu kalau bilang ini gak enak. Hehehe lebay ya.. Tapi serius lho, kuah ramennya enak banget. Kental, spicy, pas banget rasanya. Ternyata Ibunda Ami meracik bumbu ramennya sendiri. Pantesan enak ya....

Nge-ramen aja gak cukup. Mari icip-icip menu lain, Okonomiyaki. Kemarin kali pertama saya coba makanan ini, lebih mirip martabak telur ya. Ah, tapi enak banget ini! Habis sama saya sendirian. Di dalam Okonomiyaki-nya juga ada crabstick. Aih.... mantap!

Okonomiyaki, Martabak ala Jepang
Sumber : Dokumentasi Pribadi


Keganasan dua sepupu ini gak berhenti sampai Okonomiyaki. Saya dan Tanti juga coba sushi. Tanti belum pernah makan sushi, jadi dia excited banget. Saya udah 2 kali nyobain sushi, dan keduanya berkesan. Dua-duanya berhasil bikin saya mual-mual. Satu potong sushi udah berhasil bikin saya ngibrit ke KFC. Supaya lidah saya netral lagi, gak kebayang bau tobiko dan nori-nya.

Awalnya saya ragu-ragu cobain sushinya. Takut mual lagi. Saya pelan-pelan masukkan sepotong Gunkan Sushi ke mulut. Eh... ini enak!

Gunkan Sushi
Sumber : Dokumentasi Pribadi

"Tanteee.... Ini kok sushinya gak bikin mual ya? Tante ajaib nih..", ujar saya.
"Ini gak pakai bahan mentah, di dalam nasinya ada otak-otak, timun, dan di atasnya tante pakein kentang goreng" jelas Ibunda Ami.

Sepotong demi sepotong sushi meluncur ke perut saya. Kondisi aman. Tidak mual. Saya cuma iseng suka kletekin nori-nya dari sushi. Saya kurang suka nori ternyata, hehehe....

Untuk minuman, kemarin saya coba es jeruk selasih nih. Kombinasi mematikaaan! Enak banget jenderal. Hahaha.... Jeruknya milky-milky gitu, ada susunya.

Es Jeruk Selasih
Sumber : Dokumentasi Pribadi

Makan sebanyak itu, sudah dijamin perut kenyang. Soalnya kata Ibunda Ami, gak boleh pulang kalau belum kenyang. Hehehe... Perut kenyang, lidah senang, apalagi kantong dibikin tenang. Mie ramen 15 ribu, okonomiyaki 15 ribu, sushi 15 ribu, es jeruk selasih 4 ribu (pesan 2 gelas), es teh manis 1 ribu (pesan 2 gelas).

Daftar Harga Kedai Iwata
Sumber


Oke deh, besok jajan lagi ke sini!


40 komentar:

  1. Ihhhhh murah muraaahhhhh. Temanku rumahnya di dukuh zamrud, aku suka main ke sana, lokasi kedai ini dekat ga dari sana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dukuh zamrud lebih dekat ke Tambun Selatan mba... kalau kedai iwata di tambun utara. lumayan sih... kayaknya sekitar 40 menit deh..

      Hapus
  2. Whuaa enak kayaknya, murah pulak tapi kenapa di Tambun sih hiks :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini namanya hidden treasure hehehehee :))

      Hapus
  3. Tambun utaranya sebelah Mana cin? Aku dulu nyari Rumah di tambun utara tp ga ada yg sreg

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Villa Bekasi Indah 2, di rute angkot 16C kalo gak salah. Nama kelurahan daerahnya Jejalen kalo gak salah... Kalau aku masuknya dari Alamanda, ke arah Mutiara Gading Riveria, trus nembus2 udah deket kedai Iwata deh...

      Hapus
    2. Alamanda? Alamanda regency kah? Dari riviera kemana lagi ya? Aku tinggal di daerah sana tapi gatau jalan -_-

      Hapus
    3. Dari riviera masih masuk lagi ke dalam, entah apa nama perumahannya pokoknya muncul di Jejalen.

      Hapus
  4. Waksssss di tambun ada makan enak ??? Hmmm ngak percaya hua hua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini mas Toro berpetualang ke Bekasi... Travelling ke Bekasi seru juga looooh hahahaha

      Hapus
  5. Sepertinya enak
    jadi penasaran pengen nyoba..
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, this is recommended (y) Silakan mencoba hehehe...

      Hapus
  6. Ramennya ada level pedesnya gak sist?:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ada level-level pedasnya sih.. Tapi bisa request yang gak pedas, pedas sedang, dan pedas banget. Saya pernah nyoba yang pedas banget gak kuat ternyata hehehe....

      Hapus
  7. itu ramen murce amat lima belas ribu. jadi penasaran rasanya tapi sayang tambun cooyy.. jauh dari rumah -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. jauh sih emang mba... tapi kebayar kok sama rasa enaknya :D

      Hapus
  8. Wahh di Villa Bekasi Indah 2 ya...kebetulan ada teman tinggal di sana, boleh ahh mampir di Kedai Iwatanya..Hehhe ngomongin Ramen, yg kebayang porsi jumbo, berkuah sedap2 genit gitu hhehe. Cocok buat rame-rame..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu jumbo banget buat aku mba.... ahahahaha okedeh, kuah sedep-sedep genit (((SEDEP-SEDEP GENIT))) :D

      Hapus
  9. Balasan
    1. Silakan kak... sudah saya catat juga di dalam artikel
      Villa Bekasi Indah 2 A2/12 Tambun

      Hapus
  10. Kalo dari kawasan gobel masih jauh ga soalnya cuma tau mpe daerah situ aja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dari kawasan panasonic gobel udah lewat jauh mba... Villa Bekasi Indah masih sebelum cibitung & cikarang kok... kalau dari terminal bekasi, bulak kapal, atau pasar tambun, naik angkot 16C sampai perumahannya, nanti turun di depan Kedai Iwata langsung.

      Hapus
    2. bukan angkot 16C mbaa, naiknya angkot 16B yang jurusan villa

      Hapus
  11. mie ramennya itu enggak pakai mie instan kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan mie instan, soalnya rasanya beda. sepertinya pakai mie telor.

      Hapus
  12. Takoyaki memang makanan favorit saya nih. Makanan khas jepang ini sering memanjakan saya. Kalo kamu mau cari Packaging makanan untuk takoyaki bisa coba cari "Greenpack" di Google yah teman-teman...

    BalasHapus
  13. itu kalo g salah villa bekasi indah 2 bukannya ada di tambun selatan y . trus kalo g salah lagi di dalem perumahan nya ada kolam berenang y nama nya oasis . bnr apa ngga y kalo bnr deket rumah nihhh.

    BalasHapus
  14. itu di villa bekasi indah 2 hehehe. iya ini masuknya masih di tambun selatan, dalemnya ada kolam renang oasis. kalo mau naik angkot kesini naik yang 16B villa. jangan yang 16B graha, soalnya beda. kalo dari depan gerbang, ada di sebelah kanan, sebelum bunderan(?) tapi dari bulan kemarin iwata belum buka buka lagi :(((

    BalasHapus
  15. soalnya saya rumahnya di villa 2 juga wkwk

    BalasHapus
  16. koordinat google mapsnya please sista2...

    BalasHapus
  17. Pengen nyoba kesana... Semoga tak mengecewakan.. Makasih mba. :)

    BalasHapus
  18. Pengen nyoba kesana... Semoga tak mengecewakan.. Makasih mba. :)

    BalasHapus
  19. cobain takoyaki di ardirai tako juga deh pasti ketagihan lokasi di graha prima blok GA NO 19 samping klinik graha prima

    BalasHapus
  20. waahhh hrs bjukin suami nih, mw ga dia diajak ke negara bekasi ;D. hihihihi... tp yg namanya makanan jepang itu fav ku bangetttt mba.. ini skr lg hamil, ngidamku kebanyakan makanan jepang ;p.. cm slama hamil, smua yg mentah2 seperti sashimi salmon aku ga sentuh dulu :) yg mateng2 aja

    BalasHapus
  21. Jauh jg lumayan kalo dari sumarecon bekasi, jalannya itu njlimet.. padahal pgn bngt nyoba okonomiyaki.

    BalasHapus
  22. Waaahhh kl suamiku tau pasti dy ngajak kesana,...
    Bumil boleh makan sushi ala kedai iwata donk yah? Kan semuanya dimasak kan mba ga ada yg mentah??? Jd ga sabar pengen meluncur kesana

    BalasHapus
  23. Masih buka kah kedai iwata nya? Pengen nyobain ke sono nih

    BalasHapus
  24. Kedai nya baru selesai direnov jd lebih ciamikk.. makin rame pengujungnya apalagi bulan puasa.. kebetulan itu d perumahan saya.. kl dr st.tambun naik 16B Villa turun pas d depan kedai

    BalasHapus