Jumat, 02 Januari 2015

Facial Bikin Jerawat Banyak, Mitos atau Fakta?



Sepupu ikutan facial juga di Relof
Sumber : Dokumentasi Pribadi

Habis facial kok jerawat malah tambah banyak? 
Kok merah-merah? 
Kok kulitnya mengelupas?

Itu lah beberapa keluhan yang bikin orang 'parno' sama facial. Memangnya benar gak sih, facial bikin wajah kita tambah jerawatan?


Kalau dari hasil berselancar di Google, facial sendiri artinya adalah perawatan untuk membersihkan wajah dari komedo, mengangkat sel kulit mati, dan menjaga kelembaban kulit. Perawatan facial yang tepat bisa jadi solusi untuk berbagai masalah kulit, misalnya jerawat, kulit kusam, dan flek wajah.

Saya sendiri pertama kali mencoba facial saat baru lulus SMA tahun 2009. Ketika itu diajak teman kantor, katanya facial enak deh! Ya sudah, saya ikutan. Saya diajak facial di salon. Whoaaaa...... sebalnya habis facial kulit saya malah merah-merah, mengelupas parah, dan besoknya malah jadi panen jerawat. Hiiikss!! Kepingin cantik malah babak belur nih, muka :(

Semenjak itu saya jadi takut banget sama facial. Gak mau facial pokoknya apapun yang terjadi!

Sampai di tahun 2013 kemarin, jerawat saya kembali parah banget. Sudah putus asa mencoba krim mulai dari yang puluhan ribu sampai ratusan ribu satu pot-nya. Hasilnya tetap saja gak ada. Akhirnya saya curhat sama teman lama, eh saya malah disarankan untuk facial.

"Gak mau ah, facial nanti jadi tambah jerawatan kayak dulu"

Setelah berkali-kali dibujuk, akhirnya saya mencoba facial. Yasudah deh, kalau memang harus di-facial. Pasrah. Hehehe... 

Kali ini saya gak facial di salon, tapi di klinik kecantikan. Tentu ada dokter kecantikan yang mengawasi. Saya bertemu dengan dr. Shofi Loftyani di Relof Clinic Kaliabang. Setelah curhat-curhat masalah jerawat, saya diberi treatment facial dan microdermabrasi. Saya sempat ragu dan takut gitu...

"Dok, ini gak apa-apa jerawatan di facial?"
"Gak apa-apa. Tetapi jerawat yang meradang gak boleh disentuh ya..."

Ternyata jerawat yang membengkak tidak boleh disentuh. Padahal kalau di salon kan, dipencet-pencet ya. Dipecahin malah. Justru kalau dipencet bisa membuat jerawat semakin bengkak, dan kalau dipecahin malah bisa menimbulkan bekas jerawat yang bopeng, begitu kata dr.Shofi. Hiii... ngeri ah kalau sampai bopeng :(

Saat facial, awalnya wajah saya dibersihkan, kemudian di-scrub untuk mengangkat kulit mati, setelah itu ditotok wajah. Enak banget.... Totoknya sampai kepala dipijat juga hehehe. Setelah itu, pori-pori wajah dibuka dengan uap dari steamer. Baru deh, dilakukan facial. Jadi gak langsung dipencet-pencet komedonya, pori-pori wajah harus dibuka dulu.

Ekstraksi komedo berlangsung cukup lama saat saya pertama kali facial. Duh, ketahuan deh wajahnya banyak banget komedo hehehe.. Saat mengeluarkan komedo, mbak terapisnya menggunakan sarung tangan dan alat-alat yang steril. Saya itu itu steril karena diambil dari otoklaf (alat sterilisasi benda-benda medis). Udah gitu, saat di salon dulu saya di-facial pakai jarum. Di Relof gak ada jarum sama sekali lho saat facial.

Setelah komedonya dikeluarkan, saya diberikan terapi alat HF (High Frequency). Gunanya untuk mematikan kuman, mencegah bengkak, dan mencegah pertumbuhan jerawat selanjutnya. Jadi habis facial, wajah kita benar-benar bersih. Selanjutnya pori-pori ditutup dengan maskeran dan penyegar. Lalu diberikan tabir surya deh...

Maskeran dulu
Sumber : Instagram Pribadi

Facial di Relof bikin saya gak parno lagi. Malah jadi agenda rutin bulanan harus facial. Dulu kan facialnya lama (karena komedonya banyak), sekarang facialnya malah cepat. Alhamdulillah dalam 4 bulan perawatan sudah bersih banget, gak jerawatan lagi deh! Paling kalau lagi stress banget ada jerawat satu atau dua biji saja. Hihihi.... 


Jadi.. Mitos atau Fakta?

Mitos atau fakta, tergantung tempat kamu facial dan bagaimana cara treatment facial-nya. Sebaiknya, jangan facial di salon karena kita tidak tahu apakah alatnya benar steril. Pastikan juga kalau cara facialnya benar, pori-pori dibuka dengan benar, jerawat bengkak tidak dipencet-pencet, sampai cara menutup pori-porinya juga harus benar. 

Alhamdulillah sih, saya puas dengan perawatan di Relof dan sampai sekarang masih lanjut perawatan di sana. Selain steril, saya juga diterapi dengan alat-alat kecantikan yang canggih, seperti alat HF di atas. Itu works banget bikin saya gak jerawatan habis facial, gak ada bengkak-bengkak bekas dipencet juga. 

Sekarang yang doyan facial gak cuma saya. Teman saya, ibunda, sampai sepupu saya juga suka facial ke Relof Clinic. Soalnya beda dengan facial di tempat lain katanya. Iya sih, pengalaman saya juga begitu... Hehehe....


Tetap cantik di 2015, ladies... Biar kita bisa foto tanpa camera 360. Hahaha :D

21 komentar :

  1. Kapan ya bisa smp ke relof,kepengen nyobain jugaaaaaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayuk tetehh mampir.... hiks, Relof belum buka di Jakarta sih, baru Bekasi hehehe...

      Hapus
  2. Wahh asyik juga nih ga sakit..Biasanya yang sering saya liat, waduhhh sampe orangnya meringis kesakitan dipencetin jerawatnya...Hehe itu yang bikin saya trauma kalo mendengar facial..pernah melihat sendiri kayak giana tersiksanya, jerawat yang lagi merekah dipencet paksa..Insya Allah mau coba di Relof Clinic..Makasih mak infonya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sakit, pasti ada rasa sakitnya saat difacial (apalagi kalau di hidung banyak komedo. adoooww). waduh ngeri banget ya mba kalau jerawat merekah dipencet2 hiks...

      Hapus
  3. Kalo habis facial kulit emnag bakal merah2, tapi berasa mulus banget looh. Makanya kalo facial pas liburan agak panjang dan ga ada rencana pergi kemana-mana hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaahh iya berasa mulus banget trus lembut ya hehehe... aku kalau facial merah-merahnya sehari doang, karena pakai alat HF itu. besoknya sudah bisa beraktivitas seperti biasa lagi...

      Hapus
  4. kalo habis facial emang auranya beda,lebih enak aja wajah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketinggalan,salam kenal mbak^^

      Hapus
    2. uuwww betul lebih seger rasanya.. hehehe salam kenaaal kaaak :)

      Hapus
  5. Hahahaha bener bingit, mangkanya agak mendelik saat diajakin facial kmrn. Untungnya happy ending 😜

    BalasHapus
    Balasan
    1. awalnya sempet ngeri gitu pasti ya mba... aku juga dulu begitu. alhamdulillah happy ending :D

      Hapus
  6. sukaa sih facial... tapi aku gak tahan untuk di pencet2 pas lagi keluarin komedonya, sakit bangetttt :(
    tapi tetep gak kapok siih.. hahahahha kan beauty is pain :p
    sakit2 dulu cantik kemudian hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. pepatah kita banget ya mak.... sakit2 dahulu, cantik kemudian :D

      Hapus
  7. Wah akhirnya facial juga ya mbak haha aseeekk kayaknya....

    BalasHapus
  8. Mba facialnya udh 4 bulan sampe skrng msh lanjut? Btw budgetnya berapa mbak? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih kok, malah sekarang saya facial sbulan dua kali, soalnya setiap hari kerja Bekasi - Pulo Gadung PP bawa motor, jadi muka lebih cepet komedoan hehehe... Facialnya macam-macam, kalau yg biasa 35rb, yang sama pijat bahu 55rb, kalau yang coklat madu/emas 130 rb.

      Hapus
  9. Asslm.sis
    Klo relof clinic tuh dr BSI kaliabang jauh gak say?trus ada suntik putih gak

    BalasHapus
    Balasan
    1. deket kok, sebelum BSI kaliabang kan ada pombensin As syufi (yang ada CFCnya), nah relof clinic di sebrangnya (Perum Permata Hijau / Patung kuda). Suntik putih juga ada keknya..

      Hapus
    2. deket kok, sebelum BSI kaliabang kan ada pombensin As syufi (yang ada CFCnya), nah relof clinic di sebrangnya (Perum Permata Hijau / Patung kuda). Suntik putih juga ada keknya..

      Hapus
  10. Coba produk ini dulu untuk semua permasalahan kulit.

    Cek videonya ya..

    https://www.youtube.com/watch?v=cxubmIbtBag

    BalasHapus