Rabu, 27 Mei 2015

Saya (Juga) adalah Korban Bully




Kesambet apa coba saya posting tengah malam begini?
Kesambet curhat sih kayaknya :D

Gara-gara postingan Mba Tian Lustiana tentang dirinya yang pernah jadi korban bully, saya juga pernah merasakannya dan hal tersebut membawa perubahan yang cukup besar untuk saya hingga saat ini.

Masa-masa bullying itu terjadi saat masih SD kelas 3 dan 4, saat di mana saya merasa dunia saya sungguh tidak baik-baik saja. Saat di mana saya mengalami fase terberat karena perpisahan kedua orang tua saya terjadi. Saya yang tadinya merasa dunia saya happy happy saja, malah serasa mimpi buruk setiap hari. Yes, almost every day was a nightmare!




Mimpi Buruk
Saat kelas 3 SD saya bersekolah di sebuah sekolah islam swasta yang cukup terkenal di Bekasi dengan anak-anak yang borjuis. Mereka punya alat sekolah yang bagus-bagus, merk Disney Adinata yang original katanya. Saya yang saat itu mulai mengalami kesulitan ekonomi dalam keluarga belum bisa mengikuti tren di kalangan teman-teman justru tersingkir. 

Lebih pedih lagi saat kelas 4 SD, saat saya pindah ke sebuah sekolah negri di wilayah Bekasi Utara. Bukan, kali ini bukan teman sekolah yang usil, tetapi anak-anak tetangga di sekitar rumah. Saat awal perpisahan orang tua, saya bersama ibu dan adik sempat menumpang di rumah saudara. Tidak hanya ibunda saya yang jadi bahan pergunjingan, saya pun tak luput dari hal tersebut. Sesungguhnya diejek tidak punya bapak adalah ejekan yang paling sadis di dunia ini, bahkan saya masih ingat jelas siapa saja dan pada saat apa saja saya diejek seperti itu.

Sayangnya bullying itu terjadi setiap hari, setiap hari saya menerima perlakuan seperti itu. Sampai suatu ketika, saya memutuskan sendiri bahwa saya harus berubah.


Aku Anaknya Gak Bisa Diginiin
Hahaha... Begitulah kurang lebih. Saya gak tahan lama-lama diejek. Alhamdulillah saat kelas 5 SD saya (lagi-lagi) pindah sekolah. Setelah saya, ibunda, dan adik kembali menempati rumah keluarga kami di kawasan Bekasi Selatan, saya pindah ke SD negeri lagi.

Kali ini saya berjanji pada diri saya sendiri, gak ada yang boleh memperlakukan saya semena-mena.

Bagai menyongsong hari baru, saya menjalani hari-hari di sekolah baru dengan semangat dan percaya diri. Memang sulit rasanya diterima oleh pergaulan, karena saya murid baru di kelas 5. Saya cuma punya dua sahabat, Laura dan Ria. Saya setiap hari main dengan mereka, mereka baik-baik.


Saatnya di Depan
Sub judulnya kayak iklan motor ya :D

Saat itu dilakukan pembagian regu penggalang untuk ekskul Pramuka. Saya sudah feeling, wah gak bakal masuk regu geng anak-anak kece nih! Daripada saya merasa 'terbuang', mendingan saya buat saja regu sendiri. Saya gak bisa dianggap 'belakangan' mulu, saya harus di depan!

Akhirnya saat itu saya menjadi pemimpin regu....... Regu anak-anak culun tapi :D

Regu anak-anak yang gak gaul, gak banyak teman, seperti saya. Bahkan kedua sahabat saya juga gak satu regu sama saya. Jadi misi regu saya adalah kita harus bisa tampil baik. Kalau ada games-games Pramuka, ya walaupun gak juara 1, tapi gak kalah-kalah amat lah. Begitu...


Amanah Demi Amanah
Alhamdulillah setelah itu saya gak lagi dijadikan bahan ejekan, teman-teman mulai menghargai saya. Saya diutus ikut berkemah tingkat sana-sini saat SD. Saya juga suka ikut lomba-lombaan. Saya diminta membaca puisi di panggung saat perpisahan. Semuanya baik..

Saat di bangku SMP pun saya mulai memimpin satu demi satu kelompok, seperti menjadi ketua kelas, menjadi wakil ketua OSIS, dan menjadi Ketua PMR. Memang tidak semua kepemimpinan saya berjalan dengan baik, tetapi setidaknya Alloh memberikan saya kesempatan belajar menjadi seorang pemimpin, dari mulai pemimpin yang otoriter, pemimpin yang mencla-mencle, sampai pemimpin yang mengayomi teman-teman yang dipimpin.


I Got The Power
Sebetulnya, dampak dari ambisi saya tidak dibully lagi juga tidak bisa dibilang baik. Ya, saya bisa memimpin di pergaulan. Tetapi ada side effect yang juga kurang bagus. Saya (kadang) jadi galak.

Saya merasa punya kekuatan saat SMP dan SMA, dan mengingat pengalaman saya saat SD saya jadi benci sekali melihat teman yang dibully. Walau saya tidak lagi dibully, saya sering lihat teman saya jadi korban bully, apalagi korban bully kakak kelas. Saya malah jadi 'tukang kompor' teman untuk melawan.

"Jangan mau lo digituin, emang dia siapa? Kakak kelas sok jagoan doang lo takut"

Besoknya saya jadi ikutan dibenci kakak kelas itu. Saya jadi punya banyak musuh di sekolah :D
Gak heran dari kelas 1 SMP sampai 2 SMA saya kerjaannya berantem atau labrak-labrakan terus. Beberapa kali saya yang justru kena damprat, tapi sama sekali gak membuat saya takut saat itu. Namanya juga darah muda hahahahaha...

Tapi ini contoh gak baik, jangan ditiru kesongongan saya.


Tapi untungnya sih, saya jadi punya bargaining power. Contohnya saat saya diundang ikut LDKS pengurus OSIS pas kelas 2 SMA.

"Wid, lo gak ikut LDKS?"
"Ngapain.. LDKS mah cuma alasan senior aja buat ngospek ulang kita"
"Trus lo gak jadi pengurus OSIS?"
"Gak masalah..."

Saya malah nontonin teman-teman saya yang memenuhi undangan LDKS. Saya duduk di pinggir lapangan sambil makan jajanan dan melihat teman-teman saya dikerjain.

Beberapa minggu kemudian pengurus OSIS terpilih malah meminta saya ikutan jadi pengurus OSIS, bahkan malah dapat posisi Ketua Mading. Entahlah....


Jadi Assertive
Saat kuliah, saya mulai tobat jadi cewek galak. Kalau dulu saya cenderung defensif, saat kuliah saya sedikit-sedikit merubah diri menjadi assertive. Saya harus tetap berusaha kritis, tetapi dengan cara penyampaian yang sopan dan tidak menyerang. Susah memang, sampai detik ini saya juga masih belajar :)


Yang pasti hidup saya saat ini sudah gak di-bully lagi.
Yang pasti saya belajar tidak meremehkan teman-teman yang dibilang culun.
dan yang pasti sampai detik ini, saya gak suka ada bullying di lingkungan saya.

Jangan takut!
Sumber


Hai, apa kabar kamu yang pernah membully saya? Semoga hidupmu menyenangkan :*

17 komentar :

  1. Berawal dari bully, akhirnya menjadi wanita yang tangguh. Salut...
    Pasti habis ini yang pernah nge-bully dulu bakalan merasa iri jadinya, karena yang di bully malah menjadi orang yang menginspirasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engg bentar, kayaknya aku temenan deh sama yang pernah ngebully di FB. Doakan saja semoga orangnya baca hehehee :D

      Hapus
  2. Cerita ini bikin gue pengen nurunin kadar bully yg sering dijadiin becandaan (yg keterlaluan)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga ceritanya bisa bermanfaat :)

      Hapus
  3. salam pramukaa!!!
    pernah dibully ternyata hehehe...saya terakhir dibully tahun 2011 pas ngajar,yang ngebully guru hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh mbak... yang ngebully sesama rekan kerja gitu ya? Sedih :'(

      Hapus
  4. bully semacam proses pendewasaan dan seleksi alam, kita kudu kuat gaes T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baru sadar... Mungkin benar begitu. Be though :)

      Hapus
  5. Baru tau fakta ka wid, d luar ekspektasi, tapi ka wid hebat !!!, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ssstt bociiil :D
      Nantia aku keliatan culunny kalo cerita

      Hapus
  6. Salut bisa berani mengubah diri supaya tidak jadi bahan bully-an lagi. Dulu waktu SD aku juga pernah di bully secara verbal. Alhamdulillah sekarang gak pernah kejadian seperti itu lagi. Suka prihatin sama orang-orang yang bangga kalo bisa nge-bully orang yang lemah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, bisa jadi juga mereka yang membully juga adalah orang yang pernah dibully (bisa jadi dibully secara verbal juga oleh orang tuanya), jadi kayak semacam balas dendam gitu ya. Semoga kita senantiasa berkata2 baik kepada teman & anak-anak kita :)

      Hapus
  7. Sangat inspiratif ya pengalamanmu, tapi emang harus kuat dulu biar enggak jadi korban bully. Karena orang yang suka nge-bully selalu memilih korban jadi pihak yang lemah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus dikuat-kuatin lebih tepatnya.. hehehehe :D

      Hapus
  8. sangat bermafaat banget mba termasuk saya juga yang pernah di bully tapi saya tetap sabar, tabah, dan kuat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetap semangat ya kak, jangan mau dibully terus. ayo bangkit!!! :)

      Hapus