Kamis, 09 Juli 2015

Bukber, Penting Gak Sih?

Standard
Haaaiiiiiiiiiiii.... Saya kembaliiiiiiiiiiiiiiii.

Baru weekend kemarin absen nge-blog rasanya kayak udah lama banget gak nge-blog, huhuhuhu.. Peyuk blog akoh. Sampai ada teman yang nanyain, 'Widy, kok tumben belum update blog?' . Duh, iya nih.. Beberapa hari lalu sempat terkapar tak berdaya gara-gara flu & demam. Sampai hari ini masih batuk pilek sih, tapi sudah jauh lebih mendingan.

Okeh, selesai curhatnya?

Belum.

Habis ini saya masih mau curhat lagi. Hahaha... Alasan karena belum ada ide nulis konten wedding makanya nulisnya random, curhat doang.

Jadi kemarin sempat ada beberapa teman SMF (sekolah menangah farmasi, ya semacam SMA gitu lah ya.. anggap aja begitu hehe) yang menanyakan :

"KOK GAK ADA BUKBER"
"GAK ADA BUKBER NIH TAHUN INI?"
"WAH KACAU! MASA GA ADA BUKBER"

Teman-teman SMA saya sepertinya tidak menginisasi kegiatan bukber alias buka bersama. Beberapa orang menganggap acara buka bersama ini menjadi 'wajib' sebagai agenda rutin tahunan untuk ajang reuni. Beberapa lagi cuek, salah satunya saya.

Bukber, emangnya penting ya?
Sumber


Saya sebenarnya tipikal orang yang 'milih' banget kalau masalah acara bukber. Saya lebih senang datang ke acara bukber yang lokasinya enak (plis jangan di mall, plis), gak terlalu crowded, udah pasti di-reservasi, dan satu lagi... Bisa sholat maghrib dengan tenang dan nyaman. Saya lebih suka di tempat makan bukan mall yang menyediakan mushola, atau lebih baik buka bersama di rumah biar bisa ngobrol ngalor ngidul melepas kangen.

Selain memperhatikan tempatnya, saya biasanya juga memperhatinkan siapa yang hadir saat bukber. Saya lebih suka bukber benar-benar dengan sahabat yang kangeeennn banget, atau cari jaringan sama ilmu sekalian. Kalau reuni, saya kurang suka sih, saat bukber karena kurang 'quality time'-nya. Apalagi kalau bukber di mall. Habis makan, kelar, pulang deh! Hehehe... Ssst, sebenarnya saya tipikal malas reunian sih! Soalnya saya kadang menganggap reuni cuma ajang pamer aja udah kerja di mana, udah nikah apa belum, udah punya anak berapa, gitu..... Itu anggapan saya aja sih, yang masih fresh graduate, belum menikah, dan belum punya anak. Jadi apa yang mau dipamerin? Ijazah? *eh..

Jadi saya malas ikut reuni karena saya bingung apa yang mau saya pamerin, huft. Widy kadang anaknya picik banget ya *ditoyor*

Percakapan tentang tidak diadakannya bukber di kalangan teman SMA saya sempat memanas. Saya sebenarnya mendukung tidak adanya bukber sih, emmm... Tapi saya berusaha menemukan alasan logisnya supaya teman-teman saya jadi agak kalem dan gak ngamuk.

Hemm.... Sudah kuduga, ada yang purik gak bukber


Mungkin memang teman-teman belum kangen,
Mungkin memang masih mengejar target hidup,
Mungkin lagi ngirit karena mau nikah,
Mungkin lagi sibuk ngerjain skripsi atau thesis,
Mungkin lagi sibuk nyari jodoh,
Mungkin lagi ngelembur kerja,
Mungkin lagi nyari yang bisa dipamerin hahahaha abaikan.

Kalau saya pikir-pikir lagi, memang reunian lah pada saatnya.
Pas sudah kangen bangeeeett, reunian lah...
Pasti reuniannya jadi seru dan berasa manis.
Terus banyak yang datang.
Kayak reuni PANGLIMA kemarin :*

Reuninya pas udah kangen banget, jadinya seru :* :* :*


Reuni pertama PANGLIMA (Ilmu Komunikasi Unisma 2010) setelah lulus-lulusan
Sumber : Instagram @widydarma

Jadi, bukbernya masih penting tiap tahun gak?

12 komentar:

  1. Aku pun samaaa, haha, Gak terlalu suka sering2 bukber, jarang bgt malah. Kecuali dulu yg di adakan kantor (mau gak mau), dan ajakan dr saudara ipar, dari kesemua undangan hal yg pertama di tanyain adalah "tempatnya dimana dulu?" :)))

    Males bgt kalo waktu abis gak jelas gara2 riweuh antri sana sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yah, maunya tempat yang udah pasti-pasti aja ada mushola dan gak antri. Tapi susah pasti cari tempat yang begini hehehehe

      Hapus
  2. Puasa tahun ini baru bukber sekali, itu sama teman2 sekantor yag skrg sama2 udah pada resign. Critanya reuni para ex-kantor itu hihihi! Beda sama tahun lalu, bukber beberapa kali sama temen2 yg berbeda.
    Tapi bener, nyari tempat bukber mending yg sepi dan ada/deket masjid/mushola biar ga ribet cari tempat sholat. Dan kmrn ktmu tempat seperti itu, resto kecil, ga rame plus dkt masjid.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku masih sering bukberan di luar nih qiqiqiqqi... Tapi kalo sama sahabat suka aku ganti dinner aja, biar ga antri meja makan & sholat maghribnya

      Hapus
  3. Iyaaah, harusnya sih gak perlu tiap tahun. Tapi buat komunitas kayaknya perlu sih, untuk mempererat tali silaturahmi. Jarang-jarang kan ketemu terus. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe komunitas boleh juga, karena biasanya kalo bukber pun gak cuma hahahihi aja, ada ilmu yang dibahas (y)

      Hapus
  4. untuk tahun ini nampaknya saya setuju dengan tulisan di atas.

    BalasHapus
  5. setuju wid. makin kesini seiring dengan perubahan pola hidup yang berkeluarga, bukber paling cuma sama temen kantor, sahabat, dan keluarga besar.
    buat apa sih datengin satu2 bukber yang kita gak deket banget hubungannya. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya juga ya kalo dipikir-pikir hehehehe, tepos deh uang adek kalau bukber terus di luar :D

      Hapus
  6. Wah, sama kayak saya yaah:3 Kalau aku pribadi sih males ikut bukber soalnya males macet dan keluar duit haha. Selain itu, menurutku kalo mau kumpul-kumpul malah lebih leluasa kalo bukan pas Ramadan. Pasti kumpul-kumpulnya bisa lebih lama dan nggak bentrok sama ibadah:3 but that's just my opinion heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hemm... Itu juga tuh, kalo bukber jadi males terawihan. Kan pas sampe rumah udah capek, langsung mandi trus molor sampe sahur deh. huft :(

      Hapus