Kamis, 24 September 2015

5 Pertanyaan yang Paling Sering Muncul Saat Jualan Undangan

Standard
Yihaaa... Setelah hampir dua minggu blognya dianggurin akhirnya nulis lagi. Akhir-akhir ini saya jarang nulis karena sedang mengembangkan fanpage dan toko online untuk jualan undangan saya. Lagi sering foto-foto sama nata-nata, jadi ya gitudehhhh blognya :D

Question that never ending hahaha
Sumber


Tak terasa hampir setahun saya dan Mas Kamekameha bergelut di dunia percetakan undangan. Awalnya kami memulai bisnis ini secara tidak sengaja. Dari Mas yang mendapatkan sebuah album berisi sampel undangan, saya foto-foto dan upload di blog ternyata banyak peminatnya. Jualan pun berlangsung sampai sekarang dan alhamdulillah masih banyak diminati.

Setahun perjalanan tentu banyak kisah yang lucu-lucu, unik-unik, plus bikin geumeush pengen jitak yang nanya. Hahahaha... Apa saja ya? Nih, saya rangkum berikut ini.


1. Kok Mahal Kalau Cetak Sedikit?

Iyah, jadi kalau di dunia percetakan non-digital alias pakai mesin cetak biasa harga produksinya dihitung per satu kali naik cetak. Jadi biaya cetak 100 pcs sama 500 pcs akan sama saja. Nah, itu dia yang mendasari kenapa harga cetak 100 pcs akan jauh lebih mahal daripada 500 pcs.


2. Diskon, dong!

Ini paling sering diutarakan sama yang udah kenal sebelumnya sih (baca : temen). Sebenarnya, tanpa diminta pun kalau sahabat mau nikah, pasti seneng dan kepingin bantu. Cuma kalau orangnya nodong di awal kayak maksa gitu, kan males juga. Hehehe... Sorry to say ya, aku jujur banget di sini.

Nih, aku kasih trik-triknya minta diskon sama teman :
SATU... Jangan langsung minta diskon di awal
DUA... Jangan menganggap seakan-akan temen kamu yang jualan itu untungnya bisa buat naik haji
TIGA... Teman kamu juga berbisnis, dia butuh biaya produksi dan lain-lain. Mengertilah, kawan..
EMPAT... Tetap jaga komunikasi dengan baik
LIMA... Kalau udah didiskon trus kamu minta diskon lagi, kayaknya ada yang salah sama sarapan kamu


3. Jualan Undangannya yang Murah Aja?

Eits, biarpun murah tapi gak murahan lho! Desainnya tetap elegan, ada tinta emas/peraknya juga.

Undangan Harga Rp 1.000

Tetapi kenapa sih, memilih jualan dengan harga mulai Rp 1.000? Kenapa gak jualan undangan yang mahal-mahal, ala-ala, kayak di Pinterest gitu?

Here is our reasons :
SATU... Bikinnya lama
DUA... Bikinnya ribet (karena banyak finishing-nya)
TIGA... Kitanya masih belajar bikin undangan yang begitu (ya mungkin suatu hari bikin juga ya)
EMPAT... Menikah adalah perjuangan

Yaps, cita-cita saya dan Mas adalah membantu sebanyak mungkin orang yang ingin menikah. Kenapa? Karena kami berdua juga merasakan bagaimana perjuangannya mewujudkan pernikahan. Tidak mudah, apalagi buat yang keduanya berusaha mencari sumber dana mandiri (bukan dari orang tua).

Dengan menghadirkan undangan dengan kisaran harga mulai dari Rp 1.000 sampai Rp 9.000 akan membuat calon mempelai memiliki lebih banyak opsi yang mendukung pernikahan impian mereka.


4. Emang Laku?

Ini gimana ya, jawabnya? Pakai gambar aja deh :D

Our Milestone

Alhamdulillah, dalam waktu 10 bulan kami sudah memproduksi lebih dari 27,000 pcs undangan, dan masih ada order berkelanjutan sampai sekarang. Jadi buat yang awalnya mematahkan harapan saya kalau jualan undangan gak laku, hem...... kamu piknik aja dulu ya biar hidupnya agak optimis dikit.


5. Lo Kapan Bikin?

Pertanyaan Ngeselin!

Ahahahaa ini pertanyaan yang paling-paling-paling bikin senewen sih. Iya nanti gue bikin, tapi jangan patah hati ya! Awas! :)) *ditimpuk sekampung*


Yowes, cukup sekian nulisnya soalnya perutnya baper nih. Dadah :*

11 komentar:

  1. hhiw! keren bisnis sampingannya. semoga selalu dilancarkan ya mbak usahanya. amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiiin, sukses juga buat mba syahdian :)

      Hapus
  2. Duduh..
    Sukses deh ya bisnisnya :D

    BalasHapus
  3. Semoga nanti bisa pesen di Mba Widy, dengan nama calon yang dikosongin, yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nanti nama calonnya dibikin pake tato kerok jagoan neon aja ya dek

      Hapus
  4. Sini mbak saya lamar.. biar cepat bikin undangannya.. hehe. Salam kenal mbak cantik. Blog nya keren. Bahasanya natural n enak dicerna ga bosena baca dr awal sampai akhirnya.

    BalasHapus
  5. Sini mbak saya lamar.. biar cepat bikin undangannya.. hehe. Salam kenal mbak cantik. Blog nya keren. Bahasanya natural n enak dicerna ga bosena baca dr awal sampai akhirnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini serem -_-"

      Wahahaha... makasih sudah mampir yaaa :)

      Hapus