Jumat, 15 Januari 2016

Tentang Usia 19..



Ini postingan pertama di 2016 dan dimulai dengan curhat. Apakah 2016 akan menjadi tahun curhat bagi Widy? *kemudian sok cenayang*

Hahahahaha...

Ditengah riuhnya media sosial tentang terorisme, saya malah nulis curhatan. Gak apa-apa ya, hitung-hitung biar gak ngebosenin.




Entah bisa dibilang sebagai kelebihan, kebiasaan, atau apa.. Salah satu hal yang sering sekali saya alami ada menjadi tempat curhat. Saya juga suka curhat sih, sebenernya. Curhat mah, sudah jadi kebutuhan buat cewek ya. Sebagai insan yang aktif berbicara, kita pasti ingin sekali berbagi cerita dengan seseorang.

Saya biasanya curhat ke sahabat dan teteh. Saya termasuk orang yang punya teman banyak, tapi gak punya sahabat banyak. Biasanya yang saya curhat ke sahabat, itupun gak semua sahabat dicurhatin. Makanya orang yang paling potensial ngebocorin rahasia saya ya cuma sahabat saya. Hahahaha... Kalau teteh, karena beliau yang lebih tua, jadi otomatis bisa kasih sudut pandang solusi yang lebih jernih. Kalau curhat ke Ibu, pas gede gini malah milih-milih cerita, takut kepikiran anaknya begini begitu hahahaha.. Jadi cerita ke Ibu yang hepi-hepi aja, susahnya telen sendiri.


Kebiasaan Curhat Menurut Umur

Curhat di usia belasan dan usia dua puluhan begini pasti beda. Kalau pas SD dan SMP saya curhat di buku harian, pas SMA saya suka curhat dengan membabi-buta, kepingin semua orang tahu, pas kuliah udah mulai nyaring, sampai sekarang udah kerja makin milih-milih tempat curhat lagi.

Lah trus gimana pas usia peralihan antara remaja dan dewasa?

Ini nih, yang mau saya bahas dalam postingan ini


Tentang Usia 19

Usia peralihan dari remaja ke dewasa memang WOW banget! Saya pribadi pun mengalami masa-masa yang menakjubkan di usia 19 - 22 tahun. Itu kayak gila banget sih, saya juga kadang berdecak sendiri kalau ingat apa yang saya lakukan di usia 19 tahun.

Ada yang bilang, perempuan usia 19 itu lagi ranum-ranumnya.
Gimana enggak, badannya udah gak 'datar' lagi, sudah mulai 'sekal berisi'. Tsaaahh!! Eh, tapi dedek-dedek SMA sekarang juga banyak yang mulai sekal ya. Duh, jadi ke situ ngomongnya! Hahaha

Tapii..... Kalau menurut (pengalaman) saya, usia 19 tahun itu lagi naif-naifnya.

Hahahaha iya, saya juga naif umur segitu. Namanya baru beranjak dewasa, tapi belum dewasa. Cara pikir remajanya masih kebawa, tapi sok-sok kuat gitu. Padahal kan jadi dewasa gak enak ya, harus mikirin biaya pernikahan abis itu cicilan rumah. Penaaattt hahahahaaha :D

Di umur 19 saya menganggap diri saya dewasa, dan dengan mudahnya melabeli ini putih dan itu hitam. Dinasehatin orang tua, dibilangnya orang tua mengekang lah, gak sayang lah, dll dsb dst. Saya juga dulu pembangkang bukan main. Giliran diajak nongkrong dll dsb dst malah dibilang gaul. Kebebasan itu keren. Saya juga dulu berpendapat begitu. Sama. Persis.

Di umur 19 saya menilai kenapa Alloh jahat sekali memberikan ujian begitu berat buat saya, sedangkan ada orang lain yang nasibnya (kelihatan) lebih beruntung lagi dari saya. Saya menggerutu. Pernah? Iya, persis.

Tetapi ada kerennya juga sih, perempuan di usia 19 jika dia jatuh cinta, maka dia benar-benar jatuh cinta. Gak mikir latar belakang si cowok, asal-usul si cowok, kepastian masa depan si cowok, bahkan keseriusan si cowok. Pokoknya hidup bebas, bahagia, romatis, happy. Ujung-ujungnya? Saya ditinggalin juga. Cowoknya udah berkelana, sayanya belum move on. Eh, tapi sekarang mah udah dong! Hahahahaha


Now and Then..

Sekarang usia saya sudah menjelang seperempat abad. Sudah lama juga ya ternyata usia itu dilalui. Kembali ngebahas tentang curhat, saya akhir-akhir ini (gak tahu kenapa) jadi sering banget dicurhatin sama adik-adik yang usianya 19 - 22 tahun. Iya, usia peralihan seperti yang saya ceritakan di atas. Bahkan adik-adik yang curhat saya belum kenal sebelumnya, atau mereka adalah pembaca blog saya.

Kebanyakan apa yang mereka keluhkan sama seperti apa yang pernah saya alami. Rasa terkekang, kesedihan, nasib buruk, patah hati, ketidakpastian, semuanya. SAMA PERSIS.

Saya berani menulis ini karena saya pernah mengalami.
Saya berani menulis ini karena saya ingin berbagi bagaimana saya pernah jatuh bangun melaluinya.



Dik...

Begitu banyak hal yang sebenarnya kita tidak mengerti di usiamu sekarang
Ibu Bapak yang begitu galak padamu sebenarnya sangat sangat menyayangimu
Teman yang kamu anggap keren bisa jadi menjerumuskanmu
Nasib buruk yang kamu alami bisa jadi pembelajaran luar biasa untuk hidupmu
Cowok yang membuatmu patah hati sebenarnya memang tidak baik untukmu

Ada banyak kasih sayang untukmu di luar sana
Ada banyak kebaikan Alloh yang masih disimpan untukmu
Ada banyak keberuntungan dan kejutan hidup yang gak akan kamu duga-duga
Ada seorang lelaki terbaik yang juga sedang mempersiapkan dirinya menjadi imammu

Banyak hal yang akan kita pelajari
Masa demi masa
Membawa pelajaran yang berarti

Masa ini bukan untuk dihakimi
Tetapi untuk dilalui dengan penuh kerendahan hati
Agar selalu belajar menerima kondisi diri
Semuanya akan bermuara pada ketenangan hati

Suatu saat kamu akan mengerti
Sebagaimana aku juga mengerti
Bahwa semua yang orang tua bilang memang benar
Bahwa hidup ini memang anugerah


Intinya....
Saya seneng dicurhatin, dan semoga adik-adik yang curhat gak bosen denger nasihat saya yang kadang klise. Hahahahaha....

Jangan sedih, kita juga dulu sama kok :)





6 komentar :

  1. Ih pas banget sih kak bikin ceritaa ini. Dikit lagi 19. Entah harus bangga atau sedih karena menginjak usia segitu belum bisa memberikan yang terbaik untuk diri sendiri atau org lain 😢

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setahun lagi kamu bakal mulai malu menyebutkan usia sebenarnya saat ultah huehehehehe #welcome20

      Hapus
    2. Hihi iya. Berasa tuaa gimana gitu kan kak muka unyu2 begini eh umur 20 :D

      Hapus
  2. Hai kakak.. Aku sangat suka sama postingan kakak.. Sekarang aku mengalaminya.. Di tepat awal usiaku 19 tahun, aku mengalami patah hati yg buat aku udah gak punya tujuan .. Dan kuliahku berantakan.. Aku bngung skrg kak

    BalasHapus