Jumat, 05 Februari 2016

Perubahan Fisik Menjelang Pernikahan



Gak terasa ya, sudah seminggu menikah aja (tapi baru sekarang posting hahahahaha). Maaf ya, lagi sindrom pengantin baru :D

Saat mempersiapkan pernikahan adalah saat yang mendebarkan sekaligus melelahkan. Apalagi kemarin kami memutuskan untuk tidak menggunakan jasa wedding organizer. Kami mempersiapkan pernikahan selama 3 bulan, mulai dari mencari vendor (sendiri), bikin undangan (sendiri), bikin souvenir (sendiri). bikin photobooth (sendiri juga hahahaha).

Selama mempersiapkan pernikahan, ada beberapa perubahan fisik yang saya rasakan. Yaaa.... rasanya agak 1.5x lipatnya sidang skripsi deh hahahaaha :D



1. Jerawatan

Kedua adik saya yang sedang berkuliah di Semarang membuat saya serasa jadi anak tunggal di rumah. Yaps.. Otomatis saya harus mempersiapkan segalanya sendiri hehehe. Belum lagi kalau disuruh Ibunda ke sana-sini, ya otomatis harus sendiri. Suami sendiri saat itu juga lumayan sibuk dan selalu menegaskan "Kamu belum jadi istri saya, jadi kemana-mana sendiri dulu ya".

Keluyuran setiap malam naik motor membuat wajah tentu gak karu-karuan. Namanya jerawat sudah ada 3 di wajah gede-gede hahahaha padahal biasanya udah gak jerawatan lagi semenjak perawatan.

Untungnya semuanya sudah lumayan rapih H-1 minggu dan habis itu langsung ke skincare langganan. H-5 acara udah treatment facial, IPL brightening, suntik vitamin C biar gak sakit, sama luluran.


2. Gampang Sakit

Persiapan pernikahan mulai hectic saat pertengahan Desember 2015. Di saat yang sama orderan dagangan juga lagi banyak banget. Kondisi fisik yang kurang fit jadi membuat saya gampang sakit. Dalam satu bulan saya sudah puas 2 kali masuk angin dan 1 kali flu batuk. Dalam satu bulan loh!

Saya baru sembuh sakit sekitar 10 hari sebelum acara :D



3. Berat Badan Turun

Kalau pengantin lain disuruh jaga makanan biar kebayanya muat, saya malah sebaliknya. SAYA MAKAN SEBANYAK-BANYAKNYA HAHAHAHAHAHA :D

Saya sudah fitting pertengahan Desember dan Januari awal berat saya turun 2kg serta gak naik-naik. Huaaa... agak panik sih, soalnya kemarin kan sudah difitting bajunya takut kebesaran. Benar saja, pas hari H malah dipenitiin belakangnya, tapi gak kelihatan kok!

Bulan Januari saya malah senang soalnya makannya jadi banyak banget tapi gak naik berat badan. H-4 acara saya malah makan all you can eat. Hahaha. Gak apa-apa lah, yang penting gak sakit.

Eh, sekarang berat badan normal lagi -_-"



4. Migrain

Sudah bukan hal asing lagi, yang namanya pengantin harus melakukan ritual "mutih". Itu lho, gak makan asin-asin, manis-manis, gorengan, dll, dsb, dst. Pokoknya yang rebus-rebus deh, kayak kacang rebus, umbi rebus, tahu rebus, tempe rebus.

Saya mulai mutih H-3. Katanya sih, telat. Ah, yang penting kan mencoba ya :D

Jangan dibilang H-3 saya sudah santai di rumah. NOO!! Karena gedung acaranya cuma jalan kaki dari rumah saya, maka saya hobi 'nengokin' dan mandorin kerjaan tukang dekor. Saya juga menyiapkan properti photobooth, bantuin masak, menyiapkan pengajian, dll. Pokoknya supersibuk :D

H-2 saya masih bisa aktivitas dengan lancar. H-1 gak tahu kenapa saya migrain berat. Gimana gak panik coba, kan besoknya acara.

Saya mendadak jadi lapeeeerrrr banget, super laper gak tahu kenapa. Akhirnya saya diam-diam ngambil ayam serundeng dan nasi uduk yang dimasak Eyang Uti buat keluarga. Saya makan di kamar tanpa ketahuan keluarga apalagi ibu, dan saya habis 2 piring -_-

Habis itu gak migrain lagi.

Oke fix, saya kurang gizi berarti ya :D



But it all turn to....

Gak bisa dipungkiri namanya pengantin memang punya aura tersendiri. Dibalik ritual mutih saya yang gagal karena nasi uduk ayam serundeng dua piring, alhamdulillahnya saya masih 'dapat' aura pengantin. Agak horor sih, sebenarnya.

Saat jalan-jalan ke belakang rumah (tempat ibu-ibu masak), ada seorang ibu yang bilang

"Eh, ada neng pengantin! Pantesan bau kembang"

Bukannya senang, saya malah agak takut.

BAU KEMBANG DARIMANA BU?
INI MANDINYA PAKAI SABUN DETTOL
KAGAK PAKE PARFUM PULA
IBU HALU PASTI YA!

Huft..

Selain badan yang katanya bau kembang (hahahaha serem saya juga nulisnya nih), saat hari H gak tahu kenapa kulit jadi lebih flawless, lebih halus, dan gak keringetan. Jadi make-upnya gak rusak-rusak. Touch up aja cuma sekali jam 2 siang. Dari pagi ampe siang mah aluuussss aja gak di-touch up tapi masih oke. Biasanya nih muka minyaknya udah kayak kertas gorengan. Entah kenapa pas hari H kemarin jadi bersahabat.



Nah, saran saya buat para calon pengantin berdasarkan pengalaman adalah :
MAKAN YANG BANYAK

Hahahaha... Iya, soalnya kamu bakal capek banget. Capek parah sampai lapar maksimal. Gak usah sok-sok takut kebayanya kekecilan, karena kesehatan kamu menjelang hari H lebih penting daripada diet.

Satu lagi, kalau mutih jangan pecicilan ya. Nanti kebablasan nasi uduk 2 piring kayak saya :D


Sekian curhatan pengantin baru kali ini.
Anyway, saya gak dicengin lagi ya sebagai wedding blogger yang belum menikah :D






14 komentar :

  1. Barakallah Kak Widy, seneng ya akhirnya udah halal hehe

    BalasHapus
  2. Ada yang pengantin baru nih hihi

    Mungkin itu bisa jadi nervous karena akan menikah dengan sang calon suami, tapi sekarang mah kondisi badannya normal lagi ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. IYAAA NAIK LAGI BERAT BADANNYA SEPERTI SEMULA HIKS :((

      Hapus
  3. Waaa salut sama Mba Widy nyiapin semuanya sendiri. Mba budget kemarin habisnya berapa? Oiya make vendor paket dekor pernikahannya siapa Mba? *masih cari2 vendor yang pas buat sendiri.Lieur euy😭 smoga bisa lancar smuanya kaya Mb. Widy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti aku review di artikel tersendiri ya hihihihi

      Hapus
  4. hahahaha...g kurang mbak nasi uduknya,tambah 2 piring lagi lah...
    yeay..finally ya. ikut bahagia^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang mba, aku keburu ketahuan makan di kamar. Hehehe... Tapi beneran deh pas mutih makan nasi uduk tuh nikmat banget (cheatingnya) :D

      Hapus
  5. selamat menempuh hidup baru kak hihihhi
    semoga samawa :) salam kenal ya kak


    emaputeri.blogspot.co.id

    BalasHapus
  6. Bener kan saranku,makan yg banyak,xixixi..dan yg penting lagi semua sdh kelar,acara lancar bin sukses..terutama sih dah sah jadi suami-istri,Selaaaaammaattt...*-*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya teehh, makan banyak memang penting (y)

      Makasih ya teh kmrn udah dateng sekeluarga :*

      Hapus
  7. Barakallah Widy...seneng akhirnya yang suka nulis tentang nikah bisa ngerasain nikah juga hehe. Semoga langgeng sampai maut memisahkan, diberi keturunan yang sholih dan sholihah. Bahagia selalu yaaa :)

    BalasHapus