Rabu, 11 Mei 2016

Tentang Nikah di Gedung, Tinggal di Kontrakan

Nikah di Gedung, Tinggal di Kontrakan
So, what?
Foto dari sini


Assalamu'alaikum, maaf lama gak update karena sibuk menyehatkan diri supaya doyan makan lagi. Hehehe... Sebenarnya hari ini gak niat ngeblog sih, cuma karena pagi-pagi lihat gambar nyinyir ini yang berlalu-lalang di timeline sosmed saya, malah jadi guathel mau nulis. Hehehe...

Pagi ini banyak teman-teman yang nge-share meme yang tulisannya :

Plus dengan sejuta caption nyinyiran dari orang-orang yang berkomentar atau nge-share ulang.
Sedih... Gampang banget orang sekarang nyinyir. Tapi ya, begitulah kehidupan. Kita yang ngejalanin, orang yang berkomentar.




Dear teman-teman,


Pertama-tama yang harus disadari adalah... Semua orang di dunia ini mengambil keputusan berdasarkan kondisinya, bukan kondisi kamu. Mungkin saja kita sulit memahami kondisinya, sebagaimana mereka bisa saja sulit memahami kondisi kita.

Kedua, setiap orang, atau calon pengantin, atau keluarganya, tentu mengambil keputusan berdasarkan kondisi dan kesepakan mereka. Misalnya ada yang memutuskan mengadakan akad dan resepsi di gedung pertemuan karena rumahnya berada di gang kecil. Selain supaya memudahkan para tamu untuk mencari dan sampai ke lokasi, mereka juga membutuhkan fasilitas yang ada di sana, seperti lahan parkir, ruang pengantin, ruang istirahat keluarga, dan lainnya. Bisa juga ada yang memilih menikah di gedung supaya di rumah lebih rapih, bisa buat tempat menginap sanak saudara tanpa berantakan, atau supaya lebih aman dari cuaca panas dan hujan.

Ketiga, sebaiknya jangan langsung mendakwa (atau menggeneralisir) kalau semua yang nikah di gedung itu bermewah-mewah. Soalnya gak semua gedung mahal, atau harus pakai vendor yang mewah-mewah. Ada juga kok yang biayanya hampir sama kayak nikahan di rumah. Yak, kembali lagi ke poin dua, keputusan tiap orang atau pasangan beda-beda yes. Hahahaha :D

Keempat, gak ada yang salah sama tinggal di kontrakan. Bisa jadi pengantin barunya mau mandiri, lebih pilih tinggal di kontrakan daripada serumah sama mertua. Kembali lagi ke poin satu ya, semua orang membuat keputusan berdasarkan kondisinya, bukan kondisi kita yang komentar ini.

Kelima, percaya deh... kita gak tahu kondisi keuangan seseorang. Kembali lagi ke poin satu, lalu ingat bahwa kita juga harus menghargai keputusan seseorang. Ada yang rela tinggal di rumah orang tua dulu demi melengkapi tabungan beli rumah sendiri. Ada yang mendingan ngontrak biar mandiri sekalian gak ngerepotin orang tua. Ada yang nikah langsung ada rumah sendiri, alhamdulillah.

Keenam, mengingatkan nikah sederhana itu baik. Namun lebih baik lagi, kalau gak nyinyir tentunya. Bhahahahaha

Jadi mendingan jangan gampang nyinyirin pengantin baru yang lagi berusaha merajut hidup.
Hidupnya bukan hidup kita.
Kondisinya beda dengan kondisi kita.
Bisa jadi banyakan duit dia daripada duit kita.
Mereka mah sibuk nyari duit, kita sibuk komentar.

Rugiiiiiiihihihihihihihihihihihihi :D


44 komentar :

  1. Behhh ada ya yg nyinyiri dg isu begini, tapi kayaknya d timelineku belom ada yg begituan mak,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naahh, circle kita beda berarti mba. Temenan yuk :D

      Hapus
  2. mwaaa, kreatippp bgt sih yg bikin meme bgitu..

    BalasHapus
  3. tsaaah....setujuh ajah..mah... he2

    BalasHapus
  4. hehehe memenya nyelepet y mba

    BalasHapus
  5. Ada ajaaa ya yang nyinyir begitu. Aku rasa nikah di gedung itu bukan perkara mewah atau nggak. Banyak teman atau saudaraku nikah di gedung karena emang rumahnya masuk gang atau kecil. Trus di kampung halamanku, Kutoarjo, nikah di gedung jauh lebih irit daripada di rumah. Karena harga gedung disana sekitar 500 ribuan sedangkan kalo di rumah pasang tenda bisa keluar 1,5-2jutaan.

    BalasHapus
  6. mbak ini postingan aku , bisa di hapus tidak :) , sepertinya banyak yang salah kaprah dengan apa yang saya maksudkan , saya gak nyangka bakal se viral ini . 900 share , tapi malah jadi pro kontra gini ,

    BalasHapus
  7. Kehabisan bahan bikin meme ya jadinya begini padahal kondisi setiap orang tidak ada yang sama. Cuekin aja lah, mak.

    BalasHapus
  8. ada beberapa point yang saya ingin sampaikan tapi ternyata banyak yang gak sampai maksud saya.

    terlebih banyak yang copas Sampul nya aja , tapi isi postingannya gak di pakai / di imporovisasi

    jadi kalau hanya lihat sampul nya saja terkesan seperti meme atau sebagainya

    BalasHapus
  9. di gedung ga selalu mahal bener banget mbak. saya dulu pake balai desa, cuma bayar biaya kebersihan. di rumah? walaaah...rumah orang tua saya ga didesain sebagai tempat nikah. lagian di rumah kasihan para tamu. parkir di mana? duduk di mana?

    ngontrak habis nikah di gedung? saya itu mah. merantau lalu ngontrak rumah 3 x 8 meter. kenapa ngontrak? ya karena bisanya baru ngontrak. ntar kalo ikut ortu atau mertua, dikatain lagi.

    ah udahlah. semoga yang bikin meme sadar.

    BalasHapus
  10. Sempat baca tadi... tapi kalo baca captionnya, meme ini ditujukan buat orang yang maksain diri buat nikah bermewah-mewah padahal ga sesuai keadaan... kayanya gitu sih, tapi kalo tanpa caption ya emang jadinya multitafsir... heheheh

    BalasHapus
  11. Dan harga kontrakan sekarang mahal mahal.. :D

    BalasHapus
  12. Huahaha keren kereeen pendapatnya. Da aku mah nikah di rumah, tinggal di PMI alias Pondok Mertua Indah. XD

    BalasHapus
  13. Aku enggak pernah mikirin orang habis nikah mau bagiamana. Kehidupan pernikahan mereka ya punya mereka. Mau ngontrak atau tinggal sama mertua adalah pilihan mereka sebagai pasangan.

    Nikah di gedung enggak semuanya berarti riya kan. Heran sama yang berpikir gini. Belum punya pasangan buat diajak nikah, ya? Nyinyir banget. Kerja gih biar nikah nanti punya rumah sendiri. Jadi enggak kemakan nyinyiran sendiri.



    vinasaysbeauty.blogspot.com

    BalasHapus
  14. Aku dulu gitu koookk. Soale orangtua di daerah, sementara aku udah lama hidup di Jakarta, temen2 banyak di Jakarta, dapet jodoh orang Jakarta pula. Jadi nyari simpel nikah di gedung. Tapi muraaah..wong cuma di aula masjid biasa. Bukan At Tin, misalnya, wahahaha. Dan iyes, abis nikah aku tinggal di kontrakan. So what ya Mba, hihi. Makasih sharingnya. Begitulah dunia maya XD

    BalasHapus
  15. Setiap orang punya alasan dan pemikiran masing-masing. Jadi lebih baik urus urusan masing-masing.

    Good point of view. Saya suka tulisan ini. Semoga tidak jadi bahan timeline war juga ya hehehe

    BalasHapus
  16. Setuju bgt mbak. Saya nikah di rumah, krn perhitungan ekonomi dan sosial. Kalo saya nikah di gedung, tetangga pasti pd komentar mbak. Lha wong pake catering aja udah pasti ada yg nyeletuk, "kayak nggak punya tetangga aja yg bisa bantuin masak."

    Jadi intinya, ketika berpendapat sebaiknya tidak hanya melihat dari satu sudut pandang saja ya Mbak.. :)

    BalasHapus
  17. Waduh foto gini bisa jdi multitafsir ya.. setiap orang jd punya komentar yg berbeda2 :D

    Fotonya jadi meme yg terkesan memojokan, hehe.. apalagi tidak ada postingan atau cerita yg melatar belakangi..

    Jadi selagi cuma jd meme jgn pada tersinggung.. anggap aja "joke" walaupun nyelepet bgt.. haha.. *termasuk saya yg keselepet :D

    BalasHapus
  18. Waduh foto gini bisa jdi multitafsir ya.. setiap orang jd punya komentar yg berbeda2 :D

    Fotonya jadi meme yg terkesan memojokan, hehe.. apalagi tidak ada postingan atau cerita yg melatar belakangi..

    Jadi selagi cuma jd meme jgn pada tersinggung.. anggap aja "joke" walaupun nyelepet bgt.. haha.. *termasuk saya yg keselepet :D

    BalasHapus
  19. Dan saya dulu pengen banget nikah di gedung Mbak (Balaidesa), karena jalan masuk ke rumah sempit banget.

    BalasHapus
  20. Setuju banget tuh sama pendapat, mungkin mau tumahnya tetap bersih untuk tempat menginap saudara-saudara. Emang sesungguhnya nikahan di gedung kan praktis, kelar tinggal pulang, istirahat di rumah yang rapi. Voba nikahan di rumah, mana bisa langsung istirahat, pasti sibuk bebenah dulu :D

    BalasHapus
  21. Hahaha,, aku banget nih nikah di gedung tinggal di kontrakan. Secara kami dulu kerja jauh dr ortu dan beda kota. Menurut perhitungan, ga efektif beli rmh di kota tsb.. Mendingan ngontrak kan yaaa..hehehe.. Setuju sm yg mba blg, ga semua yg nikah di gedung itu mahal.. Intinya sih sesuai kemampuan saja..

    BalasHapus
  22. Haha bener tuh banyak banget yang kaya gtu nikah di gedung tinggal di kontrakan :D berhubung saya belum nikah nih rencananya saya mau punya rumah sendiri dulu sebelum nikah agar pada saat nikah nanti resepsinya bisa di rumah sendiri selain bangga juga ada kesan_kesan tersendiri kalau nikahnya di rumah sendiri yang kita tempati kan :) dan harapan saya sekarang semoga saya cepet-cepet punya tumah sendiri, aminn.. :)

    BalasHapus
  23. hihi...yang penting mah sesuai kemampuan kalau kata saya mah. mau di gedung mau di rumah mau di hutan juga ga masalah. yg penting sama sama hepi. jangan sampe abis nikah malah mumet....

    BalasHapus
  24. Kita nggak pernah tau rasanya memakai sepatu orang lain, pun kita sendiri.
    Giliran memenya goes viral, baru deh kebakaran jenggot suruh hapus.

    Kan aneh, sebelum bikin apa nggak dipikir dulu hehehe :)

    BalasHapus
  25. Setuju mba Wid.. Mana orang tau kondisi orang lain. Usil banget yg bikin meme. Dakwah mah dakwah aja, jangan dgn nyinyirin orang, kan..

    BalasHapus
  26. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  27. Setuju, nyinyir itu gampang. Tapi terkadang yang nyinyir juga tidak sadar malah melakukan hal yang sama seperti yang pernah ia nyinyirin sebelumnya.

    BalasHapus
  28. hadeuuuh hari gini masih ada ya mbak yg nyinyirin idup org lain :D.. aku yakin bgt itu org sbnrnya sirik aja ngeliat temenny bisa nikah di gedung ;p. Untung temen2ku, setau aku sih ga ada yg nyinyiran bgini, kalo sampe ada dan ketahuan, aku sumpel juga tuh mulutnya -__-.. nikah di gedung ga pake uang dia juga kan :D..

    BalasHapus
  29. kan sekarang kan lagi model nyinyir mbak. semua tergantung masing2 ya mbak, kalau aku mah yg penting praktis. Aku membayangkan nanti kalau anakku menikah juga sewa gedung yg ada mesjidnya, jadi akad nikah dan resepsi di sana.

    BalasHapus
  30. Alhamdulillah halaman rumah saya masih luas mba karna didesa, jadi gk perlu sewa gedung. Tapi ada ajah selalu yg nyinyir mh, apa bae dikomentarin.

    BalasHapus
  31. Alhamdulillah halaman rumah saya masih luas mba karna didesa, jadi gk perlu sewa gedung. Tapi ada ajah selalu yg nyinyir mh, apa bae dikomentarin.

    BalasHapus
  32. Setuju, mbak. Kondisi orang beda2. Jadi saya dulu juga walimahan di gedung. Saya tinggal di rumah toko (ruko). Di mana tempat tinggal di belakang, di depan toko. Kalau mau ngadain acara di rumah, toko harus diberesin dunk. Ga bisa dagang berapa hari. Kalau di gedung, dagang jalan terus kecuali hari H. Hehehe...

    BalasHapus
  33. Setuju sama artikel ini, sekarang orang gampang banget nyinyir tanpa mau tahu kondisi orang lain
    Setiap orang mah kondisi beda
    Emang sih, aku gg nikah di Gedung karena Alhamdullilah rumahnya cukup buat nampung
    Soal rumah ngontrak, saya mah masih numpang sama ortu
    Malu?
    Enggak... soalnya semua ada alasannya

    BalasHapus
  34. Perkara kayak gini memang bisa jadi salah pengertian yaa, orang bisa enafsirkan apa aja

    BalasHapus
  35. Alhamdulillah dulu habis nikah cari tempat kos buat merajut cinta hehehe

    BalasHapus
  36. Msu nikahan di gedung, di lapangan, di rumah, gak perlu nyinyir. Bener, deh! Kita gak tahu seperti apa kondisi mereka.

    BalasHapus
  37. kadang kalau nikah pakai adat agak sedikit mewah, banyak yang harus dilakukan pas nikah. belum lagi keinginan orang tua ingin pas nikah anaknya nanti ini itu, namun tentu semuanya sudah diukur sesuai kemampuan kondisi keuangan. Jangan sampai udah mewah tapi ujungnya malah gelisah karena ada utang. jangan sampai deh..

    betul, karena kondisi masing2 keluarga

    BalasHapus
  38. Nyinyir itu sudah menjadi budaya di Indonesia. Tidak ada hal yang tak luput dari pandangan orang2 penyinyir fanatik. Saya yakin masih banyak orang yg ga peduli dengan nyinyiran,tapi peduli dengan kebermanfaatan.

    Kalau masalah meme, zaman milenial ini apa sih yg ga sampeviral. Apalagi yg membawa pro kontra.

    BalasHapus
  39. akan selalu ada orang yg nyinyir sama apapun keputusan kita mbak kayaknya :D

    BalasHapus
  40. setuju banget sama nomor 6 hahaha. Gak usah nyinyir napah :p

    Saya pernah digituin. Katanya udah nikah kok masih betah amat tinggal sama orang tua. Dianggap gak mandiri, lah.

    Saya ketawa garing aja. Males ngejelasin sama orang yang belum apa-apa udah ngejudge :D

    BalasHapus
  41. Hihihihi, iya banget yaaa sekarang mah apa-apa juga dinyinyirin :)))
    Sebenernya sih tergantung kita menghadapi "nyinyiran", kalo saya mah "antepin" ajalah.. Kita nggak hidup dari nyinyiran mereka kok :D

    BalasHapus
  42. Maksudnya dengan biaya nikah sederhana aja kan bisa aja, sayangnya memang udah watak masyarakat kita yg pingin keliatan mewah, duit sisa bisa ditabung untuk bekal kehidupan esok lebih baik,nyinyir sih gak,bnerrnya yg bilang nyinyir itu ngejleb dihati mereka, sedangkan yg sederhana aja bisa kenapa mewah? Gengsi? Nasihat baik loh,ujung2nya dibilang nyinyir hehehhe, ya maklum watak borjuis sih ya gimana lagi

    BalasHapus
  43. wah suka bgt sama postingannya :)setujuhh yess

    BalasHapus