Selasa, 14 Juni 2016

Pertanyaan Lanjutan Setelah 'Kapan Nikah?'

Standard
Assalamu'alaikum, selamat mampir lagi. Makasih udah mlipir kesini ya hehehe..

Dulu pas belum nikah males banget ditanyain 'kapan nikah?', 'kapan nikah?'. Dari yang jawabnya biasa aja, sampai bete, sampai bete banget, sampai mau nyakar, sampai akhirnya selow aja. Gitu kali ya, siklus manusia menjawab pertanyaan hidup. Sampai saya bikin tips jawab pertanyaan kapan nikah lho! Itu udah dalam tahap saking expert (atau sering)nya ditanyain kapan nikah. Hidup ini emang kadang sekeras kue akar kelapa. Hahahaha...

Setahun abis bikin tips itu, akhirnya saya dilamar. Siapa sangka khaaan?? Hahahahaha. Habis di-khitbah kami pun menikah dengan bahagia. Nikahnya kontan, gak pake utang, gak pake riba. Saya kira setelah bisa menjawab pertanyaan 'kapan nikah?', selesai deh tuh keisengan orang-orang kepoin percintaan saya. Ternyata kagak -_-


Nah, lho! Ada pertanyaan apaan lagi?


Semuanya berjalan dengan baik dan tentram sampai muncul pertanyaan lanjutan :

"Udah isi belum?"

Ternyata malah muncul pertanyaan seputar kehamilan ya. Hahahaha... Riweuh banget emang mulut orang kadang-kadang. Cabein juga nih :))

Awalnya sih, saya masih santai menanggapi, sama kayak waktu pertama kali ditanyain kapan nikah. Yaelah baru berapa minggu nikah udah ditanyain hamil apa belum, gumam saya. Namun emang dasar perempuan ya, gampang baper dan laper. Begitu dapet haid setelah menikah itu rasanya sedih banget. Iya, saya juga pernah ngerasain. Kayaknya merasa gagal gimana gitu. Kalau ditanya kepingin punya anak, ya kepingin lah. Walaupun dari awal nikah sebenarnya gak ngoyo mau cepat-cepat punya anak, tetapi karena tekanan sosial dan pertanyaan iseng itu malah jadi baper. Trus stress. Trus gendut. Trus jerawatan. Kan kzl.

Mulai lah saat itu segala daya upaya dilakukan. Mulai dari browsing tips cepet hamil di internet sampai tanya ke orang-orang atau teman yang sudah hamil atau punya anak. Aneh ya kedengarannya, tapi saya pernah melakukannya. Segala macam nutrisi, vitamin, makanan, dan minuman pun ditenggak. Makan inilah, itulah, susu inilah, buah itulah. Bukannya cepet hamil malah bikin puyeng.


Cara Suami Menjawab Pertanyaan "Udah Isi Belum?"

Masya Alloh, beruntung saya punya suami yang selera humornya agak aneh dikit. Selain bisa bikin saya ketawa setiap hari, beliau juga selalu kreatif dengan celetukan-celetukan anehnya. Bisa mengimbangi saya yang kadang suka serius salah tempat.

Saya mah, kalau ditanya udah isi atau belum jawabnya "belum nih, do'ain ya..." pakai muka melas penuh harap. Kalau suami mah jawabnya agak nyeleneh -_-

Suatu akhir pekan saya dan Mas ke pasar pagi, di sana kami bertemu tetangga rumah mas yang kebetulan lagi belanja juga di situ. Tanpa merasa berdosa langsung nanya :

"Mas, istrinya udah isi belum?"
"Nih, lagi diisi"

Saya malah nahan ketawa. Pengen rasanya langsung nyubit sambil ngakak terus bilang :
"EPEKEH BROOO JAWABNYA" :))))))))))

Kirain saya yang nanya udah puas gitu sama jawabannya, ternyata masih nanya juga:

"Tapi udah berhasil belum?"
"Dikit lagi dong"

Ketawa saya makin gak bisa ditahan. Saya lihat yang nanya langsung berubah raut mukanya dan langsung pamit. Hahahaha... BHAY!


Be Cool, Be Calm

Sepulang dari pasar saya membahas jawaban suami yang tadi sambil tertawa-tawa. Dia malah menjelaskan kayak gini :

"Jangan diseriusin neng, kalau jawab pertanyaan kayak gitu. Nanti kamu yang tertekan sendiri, selalu merasa kepingin hamil melulu. Udah santai aja, jawabnya dibercandain. 

Kalau kamunya kepikiran mulu, nanti gak happy sama aku. Nikmatin masa-masa berdua dulu, pacaran lah kita. Ada waktunya kita akan jadi orang tua nanti. Alloh yang nentuin, itu hak Alloh kapan mau ngasih. Kita sama sekali gak punya hak buat minta hari ini atau besok"

Semenjak itu saya berusaha lebih kalem, lebih humoris jawabin pertanyaan orang, dan gak baper. Makanan/nutrisi ribet biar cepat hamil juga saya tinggalkan. Saya cuma minum madu, tujuannya juga bukan buat cepat hamil, tapi buat vitamin aktivitas saya.

Suami saya benar, saya gak ada hak minta anak hari ini atau besok sama Alloh. Semuanya sudah ditentukan oleh-Nya. Hak-Nya. Kita cuma bisa selalu berusaha taat dan memantaskan diri, sama kayak pas nyari suami dulu. Jadi orang tua juga sama kudu begitu.

Satu hal lagi, kita gak bisa mengontrol orang buat berbicara apa atau nanya apa ke kita. Mungkin mereka gak bermaksud menyakiti perasaan para pengantin baru (walaupun sebenernya iya sih, bikin sensi aja pertanyaannya hahahaha). Cuma ya gimana lagi, basa-basi nyelekit kayak gini masih dianggap ramah tamah di Indonesia. Tinggal bagaimana kita menanggapinya.

Qadarullah, setelah menerima dan berdamai dengan kondisi diri, di bulan ketiga pernikahan saya malah gak haid. Saya cuek aja soalnya dikira kecapean ini, lagi banyak banget kegiatan di luar kantor saat itu. Saya gak testpack, males lihat strip satu bikin sedih aja hahahaha... Kecurigaan justru muncul dari suami saat saya mengeluh bau terhadap makanan yang saya suka. Pulangnya saya langsung dibelikan testpack dan alhamdulillah strip dua.

Kalau ditanya tips gimana cepat hamil saya sama suami juga gak tahu. Yang kami tahu (dan kami jalani) hanyalah berusaha damai sama diri sendiri, berserah sama Alloh kapan mau dikasih, dan selow ngadepin pertanyaan orang-orang.

Oh iya satu lagi, bersyukur dikasih suami yang 'ngademin' walaupun kadang nyeleneh :))))




32 komentar:

  1. Huhu, ini passs bangett mbak tulisannya buat akuuu... aku masih ada di fase baper ngadepin pertanyaan ituu

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbaaaa aku juga baperan kalau ditanya begitu, sampe bete malah. makanya jadi dinasihatin sedikit-sedikit sama masnya biar lebih selow hehehe

      Hapus
  2. huhu.. aku udah 3 tahun masih baper aja klo ditanya gitu.. :(

    selamat atas kehamilannya ya.. semoga sehat dan dimudahkan oleh Allah ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamin, nuhun mbak... Barakallohu fiiumrik :)

      Hapus
  3. Buahahhah sama Mbak saya juga nikah tanpa hutang honeymoon berulang2 coba deh liat tulisan saya sansartsense.blogspot.com kalo masalah anak sih rezeki yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Demi apa mbaaa aku jadi kepingiiiin hihihihi babymoon aja apa yak *berandai

      Hapus
    2. Aamiin semoga bisa babymoon secepetnya say

      Hapus
  4. Aahhhh selamat widyy. Pantesan jarang beredar. Eh apa gegara waktu kita ketemuan di martha tilaar itu dikau minta ditularkan ya? Atau ud hamil?
    Ahaaiii. Sehat2 ya bumil

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUahahahaa iyaa nihhh lagi mabokan jadi jarang beredar mba, ngeblogpun jarang
      *ditoyor*

      Pas di martha tilaar itu aku blm hamil mba, masih dapet smp bulan maret. Aprilnya baru ketahuan qiqiqiqi.. Iya inimah ketularan mba ratu keknya :D

      Hapus
  5. Pertama, saya dulu juga ngira gitu mbak. Setelah menikah,semua bakal diam toh yang ditanyain kemarin 'kapan nikah?' hehe ternyata gak ya. Kedua, selamat yaaa.. sehat2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata pertanyaannya masih berlanjut, kayaknya sampai mantu masih berlanjut ya
      wuih panjang benerrrr..... :D

      Aaamiin, makasih mba :)

      Hapus
  6. hiihihi beruntungnya suami yang demikian ya , sama kayak paksuamiku nih mb...orangnya nyelooow banget, humoris n lebih mateng..jadi ngimbangin aku yang rada kolokan n baperan ahahahha

    BalasHapus
  7. Selamat ya atas kehamilannya. Semoga Ibu dan bayi Sehat dan lancar persalinannya nanti. Aamiin.

    Eh pertanyaan mah ga bakal habis. Abis Ini ditanya, mau anak cowok ato cewek? Trus abis lahiran, mau nambah berapa lagi? Selanjutnya blablabla. Anggep Aja Itu perhatian Dari org, Jgn diambil pusing. Apalagi Kalo Hamil mah cepet bapernya, hehe.
    Salam Kenal dan happy pregnancy ;)

    BalasHapus
  8. Selamat atas kehamilannya. Semoga sehat terus ibu dan bayinya :)

    BalasHapus
  9. baru banget abis nulis tema ginian juga. kalau aku udah taraf mendekati antibaper, bodo amat lah, tapi ada asalnya sih, kalau gak disertai judgment negatif yang bertubi. Hihihi

    BalasHapus
  10. Wahaha.. senasib kita mba. Kalo aku skrg lagi gatel pengen ngegampar orang2 kepo yang suka nanya 'kapan nambah momongan?' Kekepoan mereka Kayanya ga akan ada habisnya tuh mba

    BalasHapus
  11. pengalamanku juga ini.. pas dlu blm dapet2 anak.. ampe kdg aku kesel mbak diksh pertanyaan gitu. kdg kalo ada org yg salah waktu nanya beginian, pas aku lg bad mood, bisa2 aku semprot loh, "aku mw punya anak kek, mau gak kek, urusan ama loe apaan? emg loe yg biayain, nanya2 mulu kapan hamil" ;p.. dan lama2 g banyak juga yg nanya ;p..

    BalasHapus
  12. wah sama mbak ..dulu aku juga ngalamin..kapan nikah,..udah isi..anaknya berapa..ambil positifnya aja...mereka sayang ma kita..

    BalasHapus
  13. Bener kata suaminya, santai aja kalau ada yg nanya gitu. Anggap saja, pertanyaan itu adalah doa. Dulu saya 2 tahun di tanya gitu terus, malah ada yg nyebut saya m***ul, nyesek ga? Ah saya mah santai aja. Toh sabar itu lebih indah.

    BalasHapus
  14. lucu deh denger jawaban pak suami hehee
    pertanyaan nya nggak habis sampai disitu mbak
    saya waktu lahiran dan anak dah mulai tumbuh ditanyain gini
    anak nya udah umur berapa kok giginya lom tumbuh, terus lanjut kok belum bisa jalan, lanjut lagi kok belum bisa ngomong
    wushh capek kita kalo musingin pertanyaan orang2

    BalasHapus
  15. Aku dulu 6 Bulan nikah baru hamil loh, malah yg setelah aku udah pd hamil. Sempat dibanding2in juga dan jadi beban... tp.lama2 enjoy dan aku beneran nikmaatin masa pacaran sama suami....

    BalasHapus
  16. salam kenal mba, aku dapet blognya mba dari group FB blogger muslimah. Hahhaha seru banget bacanya. Aku juga sering denger tuh temen ku yang udah nikah lama trus ada yang nanya gitu tuh kayak...gak sopan aja siiih :( gak peka. Tapi itulah orang..bener kita gak bisa ngontrol apa yang dia mau omongin. Semoga sehat selalu ya mba baby nya dan lancar sampai hari nya. Aammiin

    BalasHapus
  17. Wkwkwkwk ngakak sama jawaban suaminya. Sumpek njawabnya ya mbak. Nnati klo dah ada anak ditanya kpn ada adek. Blm lg kalau dah ada anak, problem ibu gk berhenti, sampai skrng kuping saya msh suka baperan kalau ditanya: kok anakmu gak gemuk? dll hahaha, tau deh ah, capek nanggepin pertanyaan dunia #hallah

    BalasHapus
  18. Kapan kita ketemuan lagi Bumiiiil? miss youuu, sehat2 ya sama debay inside, muach :*

    BalasHapus
  19. katanya kalau dipikirin malah gak dapet-dapet, karena jadinya stress mikirin terus
    jadi emang harusnya gak usah dipikirin ya, nanti memang ada saatnya, jadi santai aja :)

    BalasHapus
  20. Adek saya udah menjelang tahun ke 4 belum dikasih momongan, komentar orang2 udah sampai ke Titik batas kesabaran. Untung orangnya di Jakarta sono jadi ndak denger komentar orang2 di kampung :)

    BalasHapus
  21. sama mbak. kzl iya, tapi gak peduli lah sama omongan orang. yang penting happy :)

    BalasHapus
  22. Senengnya punya suami gitu. Alhamdulillah, mbaknya beruntung.

    BalasHapus
  23. beruntung yah mbak punya suami kaya gituh

    BalasHapus
  24. Alhamdulillah..yeayyyy...selamat mbakkk, Baarokalloh..ikut bahagia bangett pas baca cerita endingnya..jaga kesehatan ya mbak^^

    BalasHapus
  25. Pertanyaannya emang nggak habis-habis mbak. Saya aja yang punya dua anak cowok kemarin-kemarin selalu ditanya gini. " Jadi kapan nambah anak perempuan? " hehehe

    BalasHapus
  26. benar banget kak pertanyaan setelah kapan nikah itu, adalah kapan punya anak? udah isi belum? orang memang kaya gitu tidak akan pernah berhenti bicarain kita sampai kapn pun, ada aja topiknya..

    BalasHapus