Kamis, 09 Juni 2016

Tradisi Pengantin Baru saat Ramadhan (Pertama)

Standard
Hiiiiiii blognya lumutaaaaannn kelamaan dianggurin hahahaahhaahahahahahahahahhaahhaa
*ketawa sampe nyungsep*

Assalamu'alaikum, teman-teman. Mohon maaf baru ngeblog lagi, soalnya undanganbekasi.com lagi mempersiapkan musim kawin akbar pasca-lebaran ditambah ada satu raga dalam perut yang sedang tumbuh besar. Kalian gak tahu aja khaaan yang punya blog lagi megap-megap setiap hari gegara ngantor, nyiapin pesenan undangan, dan hebohnya trimester awal :D

Ini adalah Ramadhan pertama saya sebagai (masih pantes gak sih disebut) pengantin baru. Ternyata menjadi anak saat Ramadhan berbeda saat menjadi istri atau menjadi mantu saat Ramadhan. Sebagai keturunan Jawa, pasti gak lepas dari tradisi ina ini itu anu dalam segala transisi kehidupan. Yah dimaklumin aja sekalian nyenengin orang tua. Hehe.. Entah ini berlaku juga di tradisi suku Indonesia lainnya. Tapi yang saya tuliskan ini banyak juga yang tradisi khas keluarga saya.


Ciee pengantin baru
Sumber


Munggahan

Awalnya saya gak tahu ini namanya munggahan. Seminggu sebelum puasa tiba-tiba saya dan suami diminta ibu saya membelikan sembako untuk orang tua. Katanya ini tradisi memberikan sembako kepada orang tua atau sesepuh di keluarga. Isinya kayak sirup, minyak, teh, kopi, gula, kurma, susu kental manis, pokoknya buat keperluan khas Ramadhan. Bingkisan diserahkan sambil berkunjung dan meminta maaf.


Panda Eye

Ini bukan tradisi jawa sih, tapi tradisi saya di rumah sekarang. Wohohohoho jadi istri di bulan Ramadhan emang super super gimana gitu ya. Abis ngantor, nyiapin makan malam sama makan sahur, nonton Abad Kejayaan, tidur sebentar, pas sahur tinggal ngangetin, nemenin suami sahur (ikutan makan walau gak puasa), bobok lagi sebentar, terus kerja. Sakses lah mata dan perut saya jadi panda HAHAHA. Mangstap pokoknya apalagi ditambah drama mual muntah.


Persiapan lebaran

Kalau dulu pas masih single sih yang dipikirin selalu beli baju baru, ke skincare langganan biar agak cakepan pas lebaran, tiket mudik lanjut travelling, sekarang tidak lagi. Hohohohohoho..... Kami harus mempersiapkan beberapa bingkisan untuk keluarga, sahabat, asisten pekerjaan rumah, dan juga rekan usaha undangan kami. Budget mudik ditambah bingkisan dan amplop buat para krucil juga harus dipikirkan. Ada juga kue & hidangan lebaran di rumah, meski gak bisa bikin tetap di rumah harus ada kue dan hidangan lebaran ya. Lalu semuanya harus dipikirkan dan direncanakan oleh... istri.
Tentu saja ;)

Kayaknya tahun depan saya harus bisa dan punya waktu buat nyiapin hidangan lebaran sendiri.
Lumayan juga kalau beli-beli HAHAHAHAHAHA


Yambegitulah kawula muda yang ingin menikah, atau yang baru menikah. Sekedar wawasan kira-kira apa yang terjadi pada Ramadhan pertama kalian saat ini atau nanti. Sebagai saran, untuk para ciwik-ciwik jangan kurang tidur karena kecantikan kita harus tetap paripurna saat hari raya. Hemm...... Lagi mikir nih, gimana caranya. Tidur dulu pas istirahat kantor apa ya :D



15 komentar:

  1. Jadi istri itu, berasa kita yang menguasai rumah gitu ya. Apa-apa kita yang ngatur dan menentukan. Jadi tambah panjang nih to do list nya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi alhamdulillah seru dan menantang, butuh kemampuan manajemen mumpuni hahahaha

      Hapus
  2. Aku juga pengantin baru, baru 3 tahun, wakaka.
    Tp asyik ramadhan bareng suami, plus sekarang ada anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masya Alloh, pasti super-happy ya. Gak sabar tahun depan pengen mulai puasa lagi, qiqiqiqi.. Semoga bisa, semangat :)

      Hapus
  3. Iya mbak, saya sih tidur pas istirahat kantor :D

    BalasHapus
  4. Semakin bertambah saja ya aktivitas dan lebih padat lagi dari masa lajang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin ini yang disebut ribet-ribet bahagia :))

      Hapus
  5. Hihii panda eye, soalnya harus lanjut ngantor ya, Mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, berasa 20 jam melek jadinya qiqiqi

      Hapus
  6. Hahhahaah kata Ustadzah "Kala sudah waktunya tidur jangan pura pura nonton TIPI , susul tuh suami, Tawarin. "Bang, abang mau ibadah nda?"

    Hihihihihi

    BalasHapus
  7. Wah nggak kebayang nanti kalau udah berumah tangga, Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya sekarang dikasih gambaran hehehehe... tp superhappy lho :)

      Hapus
  8. Bersiap Adaptasi atas perubahan y..

    BalasHapus