Selasa, 25 Oktober 2016

Kisah Persahabatan Jaman SMA yang 4L

Siap-siap curhat :D
Gambar oleh picfont(dot)com

Kalau biasanya saya menulis tentang seluk-beluk dunia persiapan pernikahan, kali ini boleh ya postingannya curhat dikit (boong deh, curhat banyak sampe bawah). Hahaha.... Jadi persiapkan mata Anda supaya gak pegel baca curhatan saya ya.

Saya jadi kepikiran menulis artikel ini karena ucapan iseng ibunda yang heran dengan kelakuan muridnya. "Widy, ibu heran deh sama si A,B,C. Mereka itu sahabatan bertiga, satu geng gitu. Kemana-mana bertiga. Dari pagi sampai sore, ada aja yang bahan obrolannya. Sampai ibu tanya, apa sih yang kalian obrolin kok gak habis-habis? Katanya pulpen di atas meja aja bisa jadi bahan obrolan mereka. Ajaib ya, kayak kamu sama geng SMF kamu tuh!"

HUAHAHAHAHAHAHA...
Tiba-tiba saya langsung flashback ke masa remaja dulu.




Kisah Persahabatan Jaman SMA

Kalau orang-orang ngalamin jaman SMA, saya enggak. Agak beda dikit ya, saya masuk SMF (Sekolah Menengah Farmasi) yang isinya kata orang anak-anak pinter. Tapi gak tahu kenapa saya malah dapat temen yang sifatnya ada-ada aja :D Yaudah, anggap aja jaman SMA ya. Hehe...

Gak terasa sudah 12 tahun kami bersahabat. Terhitung mulai dari hari pertama masuk sekolah (Pra-Orientasi) sampai detik ini juga masih bersahabat. Kalau boleh bilang, mereka adalah sahabat paling awet yang saya punya.

Geng kami bernama 'Cremyund' atau paling enaknya dibaca kremian. Gak ngerti kenapa nama jijik ini dipilih, mungkin karena anak-anaknya gak bisa diem. Kami terdiri dari 9 orang, ada Tasya, Yuli, Widy, Lia, Vika, Niken, Nova, Risya, dan Yayah. 6 dari 9 personilnya sudah menikah, ada juga yang sudah punya krucil, namun alhamdulillah masih tetap main bareng sampai emak-emak begini :D

Sahabatan 4L (Lu Lagi, Lu Lagi...)

Sahabatan saya sama Cremyund ini adalah tipe 4L, alias 'Lu Lagi.. Lu Lagi..'.

Dulu jaman sekolah, kita berangkat sekolah bareng karena rumahnya sama-sama di Bekasi. Jadi kalau naik bus kota suka ketemu. Duduk sebelahan, istirahat bergerombol, sholat bareng, pulang sekolah ya pasti bareng karena busnya satu jurusan. Gak cukup di situ, kita se-geng juga pernah ngekost bareng. Jangan ditanya belajar apa enggak, soalnya udah pasti kegiatan utamanya adalah gosip a.k.a ghibah. Belajar itu kegiatan sampingannya hahaha... Nyuci, nyapu, ngepel aja sambil ngomongin orang :p

Trus kita puas gitu dengan ketemu 6 hari dalam seminggu selama 24 jam?

Enggak. Weekend kita masih pulang ke rumah bareng, hangout bareng, ngebolang bareng, nyasar bareng. Sampai di rumah pun masih SMS-an dan telfonan bareng sampai tengah malam. Pakai conference call indos*t yang Rp 1,-/per menit.

SEGITUNYA.
IYA, SEGITU GUE GAK BISA HIDUP TANPA MEREKA SAAT REMAJA. Huft....

Jangan ditanya kita pas remaja pada punya pacar apa enggak. Ada sih yang punya pacar, tapi kebanyakan ga awet. Yagimana mau perhatian sama pacar kalau masa remajanya habis sama sahabat yang model begini :D


Sahabatan 4L Jaman Emak-Emak

Meskipun udah jarang banget ketemu, tapi kita masih bisa bersua lewat dunia maya. Thanks Facebook, Path, dan Instagram :*

Setidaknya, meskipun ada beberapa yang di luar kota karena ikut suami, kita masih bisa bertukar kabar satu sama lain, berbagi gosip juga tentu. Gosipin temen-temen seangkatan, kakak kelas, atau adek kelas *lah :D Kalau sekarang suka lihat postingan lucu foto/video anak-anaknya.

Selain bertukar kabar (dan gosip), kita juga masih suka memberikan perhatian gak penting satu sama lain, kayak :

Lanjutan ke bawahnya sudah bisa dipastikan isinya gosip atau ledek-ledekan




Saya pun menjelaskan ke ibunda :

"Aku juga dulu begitu, bu"
"Iya ya, kamu dulu begitu tuh sama geng-gengan kamu. Apa aja diobrolin sampe tengah malem"
"Namanya juga abege.."
"Ih, gak kebayang kalau sampai dewasa masih suka ngobrol begitu ya"
"Lho, aku tiap hari chatting sama Tasya loh"
"Hah? Tiap hari?"
"Iya, ada aja yang diobrolin"
"Apaan?"
"Ya... apa aja. Hahahahahaha"

Kemudian ibu negara memandang saya dengan ajaib.




6 komentar :

  1. haha 4L... lu lagi lu lagi :)
    jadi kangen masa SMA juga mbaa hehe. Btw, tulisannya asik banget dibacanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya sahabatan 4L sampe orang lain dengernya & mikirnya pasti bosen. Padahal yang ngejalanin enggak :D

      Hapus
  2. Saya agak sedih sih kalau inget persahabat zaman SMA. Punya 1 sahabat SMA yang gak tau kabarnya selama bertahun. Berkali-kali coba cari di socmed pun gagal. Sampe akhirnya saya dan 1 orang sahabat yang lain menemukan akunnya. Seneng minta ampun sampe saya nulis di status.

    Tapi, gak tau kenapa kayaknya dia udah gak kenal ma kami lagi. Memang pertemanan kami di FB di approve tapi ya gitu, deh. Akhirnya dengan berat hati saya unfollow. Entahlah kayaknya merasa sakit hati aja. *mendadak curhat* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiks kok sedih yaa kayak ga inget gituuuuu :(
      eh aku juga ada sih yang kayak gitu, cuma aku gak unfriend. Ndakpapa selama masih bisa lihat kabarnya aja udah seneng :)

      Hapus
  3. Huuu semua berubah seiring waktu, tapi kalo yang pake hati mah nongol dan membaik lagi deh pasti.

    Salam,
    Gabrilla.

    BalasHapus