Rabu, 06 Agustus 2014

Diet Pertamaku, Turun 8kg!

Ada beberapa orang yang tidak percaya bahwa saya pernah gemuk. Saat SMA, badan saya kurus sekali. Entah efek stress karena sekolah di farmasi atau jadi anak kost dan kekurangan gizi ibunda. Hehehe... Dulu bobot saya hanya 41 kg. Saya sulit sekali gemuk dan mudah sekali turun berat badan.

Saat awal kuliah pun sama. Kali ini penyakitnya karena saya sering sekali begadang, hampir setiap hari. Kegiatan saya bekerja di sebuah apotek 24 jam sambil berkuliah, sehingga saya kerap mendapat jatah shif malam. Sambil bekerja, saya mengerjakan tugas kuliah. Biarpun sudah makan banyak, tetap saja bobot tubuh ini gak naik-naik. Saat itu berat badan saya 44kg, gak naik-naik.

Saat semester 3, saya resign sebagai Asisten Apoteker. Akhirnya, saya mulai tidak begadang lagi. Dari tahun 2011 sampai 2012 bobot saya sukses melambung hingga 56kg. Kebayang gak jadi kayak buntelan apa? Hehehee... Apalagi tinggi saya tidak sampai 160cm.







Salah satu foto di atas diambil pada Juli 2012 saat saya mengikuti Future Leader Summit di Semarang. Saat saya unggah foto itu ke Facebook, semua orang bilang saya gemuk lah, makmur lah, makan apa itu di Semarang sampai badan penuh begitu :D

Iya, saat itu saya juga mulai stress dengan badan sendiri. Akhirnya saya memutuskan untuk diet. Tapi diet itu apa sih? Saya kan, tidak pernah diet sebelumnya. Boro-boro diet dulu, makan yang banyak juga gak gemuk-gemuk. Hehehe...

Kalau kamu mau diet dan belum tau harus ngapain, maka hal pertama dan paling mudah dilakukan adalah 'MULAI MENJAGA APA YANG DIMAKAN'. Saya lupa waktu itu dapat tips dari mana, tapi saya ingat sekali 4 tips menurunkan berat badan ini. Saya terapkan sampai sekarang dan menurut saya ampuh. Tipsnya adalah :

1. Kurangi nasi. Kalau bisa ganti sumber karbo lain, seperti singkong, jagung, beras merah, dll
2. Kurangi gorengan, apalagi yang bertepung.
3. Makan buah & sayur tiap hari.
4. Minum air putih yang banyak.

Susah gak? Awalnya ya susah banget. Yang paling susah itu nomor 2. Hehehe... Maklum, orang Indonesia. Lalu kenapa saya bilang kurangi? Karena kalau menghindari itu mustahil bagi saya. Saya tetap makan nasi, tetap makan gorengan, tapi porsinya dikit. FYI, saya gak begitu suka bakwan atau gorengan yang ada terigunya.

Setahun saya menjaga makanan, berat badan saya berangsur turun. Sampai ke 52kg. Fiuh... Alhamdulillah. Gak bohay-bohay banget. Tapi tetap saya masih terlihat gemuk dan mulai muncul strectmarks di beberapa bagian badan. Huhuhu...

Saya pun mencoba infuse water dengan lemon. Saya dapat ilmu ini dari mentor saya saat magang, Mba Nunik. Katanya infuse water lagi heitz, jadi saya ikut-ikutan aja biar heitz juga. labil. Ternyata rasanya enak dan segar. Saya suka bawa infuse water ke kampus jadinya. Hehehe....

Jaga makanan udah bisa, lama-lama menjadi mudah. Lama-lama gak berasa kelaperan walaupun makan nasinya sedikit. Tapi kok berat badan gak bisa turun-turun juga yaaa?

Saya pun akhirnya berusaha mengevaluasi diri.... dan BINGO!!!! Ada satu kesalahan saya, saya gak olahraga.

Saya pikir olahraga tuh enteng, gak seberapa prestasinya dibandingkan bisa menahan hawa nafsu untuk makan gorengan sekontainer. Ternyata salah!

Memotivasi diri untuk olahraga itu jauh jauh jauh jauh jauuuuuuhhhhhhhhh lebih susah daripada mengontrol makanan. Aseli deh!

Awalnya saya hanya berolahraga kalau diajak Mas untuk jogging. Itu pun hanya di akhir pekan, karena hari biasa kami beraktivitas masing-masing. Apalagi kalau jogging saya selalu ketinggalan. Mas bisa lari 20 putaran sepatu roda di GOR Bekasi, saya 5 putaran aja rasanya mau semaput. Engap maksimal.

Saya mulai berusaha mencari latihan apa yang bagus buat orang yang malas olahraga. Mulai ikutan AB Challenge di internet, baru sebulan saya malas lagi. Sit up, malas lagi. Plank, kalo inget aja.

Sujud syukur, saya diajak Kak Ismi, kenalan sejak masa SMP/SMA, untuk ikut latihan Belly Dance. Pertama-tama saya kikuk banget, ga bisa gerakan perutnya. Hehehe... Tapi saat pertama kali latihan, kok terasa menyenangkan sekali yaa... Saya juga ikutan pilates bareng Kak Ismi. Kebetulan sanggar senamnya dekat dengan kampus saya di Bekasi Timur. Jadi, pulang kuliah saya bisa langsung latihan.



Saya akhirnya membuang kata-kata DIET dari hidup saya. Persepsi saya salah tentang diet. Saya lebih suka menggantinya dengan kata-kata 'HIDUP SEHAT'.  Sehat tak hanya mengendalikan asupan makanan, tapi juga perlu ditambah dengan olahraga. Kalau jaga makanan saja tapi gak olahraga ya, percuma... Badan bakal tetap bergelambir, lemak nyasar kemana-mana. Dengan berolahraga, kita juga merasa lebih happy dan bisa lebih mengendalikan stress.

Setelah tetap menjaga makanan dan berolahraga, bobot saya stabil di 48 kg. Menurut saya ini sudah pas dan enak di badan. Tidak terlalu kurus, tapi lumayan berisi. Hidup lebih menyenangkan dan badan lebih fit.

Selamat mulai hidup sehat, gaes... :)



40 komentar :

  1. Selamat Mak.. badan saya juga tipe yg susah turun BBnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan patah semangat mak.. Tetap hidup sehat :)

      Hapus
  2. Selamat ya, Mak.
    kalau saya susah naik dan turun, hehe. Kita seukuran lho (seukuranmu dulu sblm turun). hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe hidup ukuran wanita Indonesia!! *red : imut-imut berisi :D

      Hapus
  3. jadi lirik badan, iyaaa... saya tambah endut kebanyakan nasi n gorengan! kudu niru kamu nih ... jogging... jogging! ayoo dong tubuh, kita rajin jogging nyoook

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampuunn maakk.. Kalau jogging saya gak kuat, paling gak bisa jogging nih. Makanya pilih bellydance & yoga biar olahraganya sambil dibawa fun :)

      Hapus
  4. olahraga memang susah bgt mw teratur dijalanin...aku udh niatin kenceng2, ttp aja bertahan cm 2 mingguan ;p .. trakhir nyoba jogging keliling monas, kuat sih ampe 5 puteran, tp bis itu lgs sarapan bubur ayam komplit -__-..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau dari pengalaman aku, olahraganya jangan sendirian mba... sebisa mungkin ada temannya atau bisa juga ikut komunitas. jadi gak berasa olahraga, berasanya main/kumpul-kumpul seru. jadi semangat terus dehh hehehe :)

      Hapus
  5. aiiih.. saya juga sedang memotivasi diri ^_^ thanks yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat mbaa... ayo hidup sehaat :)

      Hapus
  6. Terimakasih artikelnya sangat bermanfaat untuk
    gaya hidup sehat kita semua

    BalasHapus
  7. Oalaah .. mel dulu 61 kg loh mbak widy, sekarang 54 kg .. ga sengaja nurunin berat .. tapi masih masuk kategori berat berarti T.T tinggi kita sama padahal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu gimana ceritanya gak sengaja turun bisa 7 kg meeel??? Hehehehe.... Pokoknya, indikator kita kudu diet atau enggak adalah cek BMI (body mass index). Kalau BMI kita udah di atas 23, wah beware sebaiknya kita diet aja. Soalnya perempuan itu kesehatan sama kecantikan adalah investasi. Tugas kita masih banyak mel, jadi kudu sehat terus :)

      Hapus
  8. kalau mau cepat selain olahraga yang rutin bisa juga mengkonsumsi obat kurus atau obat pelangsing.
    nah.. kalau mau lebih cepat lagi hasilnya gunakan suntik pelangsing atau suntik pembakar lemak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngeri ah... ndak usah segitunya :(

      Hapus
  9. YN
    Terima kasih untuk sharing indahnya....menambah semangat saya untuk olah raga yg selama ini cuma rencana....ha ha ha
    ISO 14001

    BalasHapus
  10. Diet itu dilema saya banget. waktu SMA sd kuliah BB masih kecil 41-48 kg, Body bagus banget. 2 tahun setelah selesai kuliah, jadi saya kerja BB naik ke 58 kg. sampai menikah dan setelah melahirkan anak pertama tetap 58 kg, Kesininya terakahir saya timbang 68 kg. Gila naik 10 kg. Jadi mikir mau nambah anak krn pasti bakalan naik lagi. Diet tp belum rutin, makan beras merah tp masih jarang-jarang. Thx infonya semoga bisa teratur ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Olahraganya dirutinin mba, insyaAlloh tetap sehat dan langsing sebagai efek sampingnya hehehhe

      Hapus
  11. Klo sarapan mkn apa mba terus cemilannya buah aja gtu
    Pgn olahraga ke gym cuma mles mager ga ada tmn
    Mungkn itu kali ya jd membuat sy mles olahraga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sarapan masih makan karbo kok, sekarang malah semaunya aja makan. Pagi kadang nasi merah, kadang singkong. Sebenernya makan apa aja sih oke aja, asalkan gak berlebihan, minim gorengan, ada sayur.

      Kuncinya di olahraga mba, klo ngegym kan sendiri2, mending ikut kelas yoga atau zumba, dll. Soalnya banyak temen, jadi tambah semangat.

      Hapus
  12. ngomongin berat badan mah bikin stresss..sya lagi proses diet,makan gorengan udh di kurangi,mkan nasi juga porsi ny udh dikit,,olahraga tapi masih jarang2..
    alhasil bb gak turun2..tinggi bdan cuma 150 cm..tapi berat badan 54.. haaaahh?? :'(
    #nyesek khaann

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat mbakkk... cuma harus trn 8-10 kg an aja. om ku uda turun 40kg loh,,dgn hidup dehat dan aktif olahraga..
      mau tipsnya daribeliau kah? boleh invite id line ku : novarusfitadewi

      thanks mb widiiii,,, artikelnya sangat menginspirasi

      Hapus
  13. ngomongin diet emang gak terlepas dari makanan yang kita konsumsi, tapi ada beberapa hal juga loh yang membuat diet tak berhasil salah satunya karena minuman. menurut saya minuman yang kita minum juga bisa jadi penentu keberhasilan diet Kita

    BalasHapus
  14. Oyama Slim Tea "Tampil Langsing Secara Alami". Oyama Slim Tea terbuat dari herbal alami yang diformulasikan secara ilmiah untuk menghasilkan produk teh berkualitas tinggi dan bermanfaat bagi kesehatan tubuh. info: cs@indosehat.com

    BalasHapus
  15. Oyama Slim Tea "Tampil Langsing Secara Alami". Oyama Slim Tea terbuat dari herbal alami yang diformulasikan secara ilmiah untuk menghasilkan produk teh berkualitas tinggi dan bermanfaat bagi kesehatan tubuh. info: cs@indosehat.com

    BalasHapus
  16. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    BalasHapus
  17. kalau mau diet berhasil emang harus olah raga, tapi rasanya sulit banget mau olah raga sebentar juga. huft

    BalasHapus
    Balasan
    1. PROMO ! suplemen peninggi & suplemen pelangsing, Penggemuk.dll kunjungi aplikasi SUKA SEHAT di google playstore

      Hapus
  18. Oyama Slim Tea terbuat dari herbal alami yang diformulasikan secara ilmiah

    BalasHapus
  19. Mba stretchmarks hilang nggak pas berat badannya turun?

    BalasHapus
  20. Mba stretchmarks hilang nggak pas berat badannya turun?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sedihnya enggak :(
      tapi kata dokter estetika langgananku bisa hilang pake suntik apa gitu...
      pengen nyoba juga nanti abis lahiran

      Hapus
  21. rahasianya apa bu bisa turun sampe 8 kilo, mauuuu

    BalasHapus
  22. samaan brarti ka.dulu ak juga kurus bgt sampe bnyk yg bilang itu badan gada dagingnya ya cma kulit sma tulang doang pdahal ak makanya banyak,tapi setaun ini yg tadinya bb 45 sekarang 58 ngg kbnyang kan prubahany ketara bgt sodaraku yg dluar kota jga sampe pangling liatnya udh gede kek gini.sampe2 ad yg bilang itu kaki apaan si gede bgt
    ak udh coba diet ka tapi susah bgt udh coba diet mkan buah lah,diet obt plangsing,diet nasi putih tapi smua gda hasilnya sma skali.
    ak mau tipsnya dong ka gmna cara nurunin 8 kilo aja udah bersyukur bgt aku ka

    BalasHapus
  23. terimakasih tipsnya kak, bisa saya coba nih dietnya

    BalasHapus
  24. PROMO ! suplemen peninggi & suplemen pelangsing, Penggemuk.dll kunjungi aplikasi SUKA SEHAT di google playstore

    BalasHapus
  25. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  26. tips yang patut dicoba nih, apalagi dalam proses diet..

    http://www.vemine.com/2017/09/28/awas-jangan-sampai-terjebak-mitos-diet-ini/

    BalasHapus