Tuesday, October 9, 2018

Pengalaman & Tips Liburan ke Bali bersama Bayi

"Liburan, yuk!" ujar suami.
"Kemana?"
"Bali"
"Sama siapa aja?"
"Bertiga aja. Aku, kamu, Yasmin"

DEG!

Liburan keluarga bertigaan ini memang baru pertama kali kami lakukan, biasanya selalu ada keluarga saya atau keluarga suami yang ikut. Sempat deg-degan karena Yasmin (20 bulan) lagi aktif-aktifnya berjalan namun masih suka digendong. Ke mall aja bisa bikin pegel, apalagi pergi 3 hari. Ya khaan?

Plesiran ke pulau dewata kali ini memang dadakan sekali, tanpa persiapan apa-apa. Budget pun bismillah aja. Hahaha... Kami punya tabungan, namun tidak spesifik untuk liburan. Eh, tapi liburan kali ini saya gak pake tabungan sama sekali. Kok bisa? Nanti tak ceritain ya :D




Pesan Tiket Pesawat

Saat memutuskan mau ke Bali, saya mulai cari banyak informasi tentang liburan ke sana. Bisa ambil paket tour, bisa juga pilih printilannya sendiri. Setelah berdiskusi, kami lebih pilih yang kedua. Pesan pesawat sendiri, pesan hotel sendiri, namun di sana baru ambil paket tour. Sebenarnya ada juga paket liburan yang sudah termasuk tiket pesawat dari agen travel yang kami gunakan, Bali Toya Transport. Murah banget, all in package cuma 1,9jt per orang. Karena Yasmin belum 2 tahun, jadi kami hanya kena 2 paket. Namun tanggal liburannya ditentukan oleh travel, sesuai dengan harga penerbangan Air Asia yang murah (tahu kan program Air Asia kursi Rp 0).

Kami pun memesan pesawat Citilink untuk PP. Kenapa Citilink? Karena jamnya pas dengan itinerary yang kami mau, dan berangkatnya dekat dari Halim (saya dari Bekasi). Satu lagi, karena maskapai tersebut lagi promo saat saya pesan. Hehehe... 

Ada pengalaman menarik saat check-in pesawat. Ternyata kalau check in pesawat via web, bisa pilih bangku green zone dengan fasilitas snack, ruang bangku lebih luas dan ada lounge di Halim PK. Lounge-nya enak dan nyaman, jadi gak terasa nunggu boarding bersama anak. Buat saya, ini penting banget dalam menjaga mood anak selama travelling. Saat pulang, saya check-in pesawat via aplikasi Citilink di ponsel, tapi tidak ada pilihan untuk dapat fasilitas green zone. Hiks.. Begitu check-in langsung dapat nomor kursi. Saya pikir, ya sudah lah. Toh di bandara I Gusti Ngurah Rai tidak ada fasilitas lounge Citilink, hehe.. Oh iya, kita bisa check-in pesawat mulai dari 48 jam sebelum keberangkatan.

Pesan Hotel

Keluarga kami pada dasarnya menyukai pelayanan Hotel Santika. Emang gitu ya, kalau udah suka susah move on hahaha. Akhirnya kami pilih Hotel Santika Kuta selama menginap di Bali. Saya suka Santika karena sarapannya enak, pelayanannya bagus dan tanggap, lalu furnitur kamar yang Indonesia friendly. Agak sedikit kecewa sih, kemarin karena sarapannya tidak sevariatif Santika pada umumnya, tapi enak. Seperti biasa, pelayanannya tanggap dan hotelnya nyaman. Ada kulkas buat naruh susu & cemilan bayi (ini penting juga buat saya).

Breakfast di Hotel Santika Kuta
Dokumentasi : pribadi

Hotel Santika Kuta di malam hari
Dokumentasi : pribadi


Selain itu, saya senang sekali di depan hotel ada KFC, Dominos, dan supermarket Gelael. Yihaa.. Bisa belanja buat stok cemilan. Di sekitar hotel juga banyak tempat makan dan bisa berjalan kaki menuju Kuta. Tapi kalau malam agak serem ya di Kuta tuh, banyak preman juga di kawasan oleh-oleh emperan. Teman saya juga cerita pernah dijambret di daerah situ. Plusnya, kalau nginap di Kuta dekat ke mana-mana, fasilitas publik pun banyak. Minusnya, ramai banget.

Paket Tour Bali bersama Bali Toya Transport

Jadi saya direkomendasikan Bali Toya Transport oleh adik kelas saat SMA. Bali Toya Transport ini masih milik keluarga besarnya, dan saya baca testimoninya cukup mengesankan. Setelah berdiskusi panjang kali lebar tentang rencana liburan keluarga, kami pun memutuskan untuk ambil paket tour saja. Tanpa pesawat dan hotel. Biayanya 1,5jt untuk tour 3 hari. Lumayan murah ya, karena sudah termasuk bensin, parkir dan driver merangkap guide. Belum termasuk tiket masuk wisata, makan siang, dan tip untuk driver.

Tour-nya private ,lho! Alias gak dicampur dengan rombongan lain. Jadi semobil ya isinya cuma saya, suami, Yasmin, dan Pak driver. Itinerary liburan bisa sesuai permintaan kita, mau kemana-kemana aja dianterin. Tour-nya berlangsung dari pagi sampai malam non-stop. Kita dijemput sejak di bandara, kalau keesokan paginya dijemput dari hotel, sampai pulang diantar lagi ke bandara. Capek? YEEEESSSS..... ENCYOOK INI PINGGANG. Hahahaha... Namun alhamdulillah menyenangkan.

Icip-icip kopi dan teh khas Bali
Dokumentasi : pribadi
Ayah dan Yasmin saat di Garuda Wisnu Kencana Cultural Park
Dokumentasi : pribadi


Itinerary kami di hari pertama dalah ke Pantai Pandawa, Uluwatu, dan GWK. Paling menyenangkan di GWK, gak tahu kenapa menyenangkan sekali. Uluwatu juga bagus. Hari kedua jadwalnya nonton Barong, air terjun Tegenungan, ke pengrajin perak di Gianyar, makan siang di Kintamani, cicip berbagai macam kopi dan teh khas Bali (lupa euy ini di mana), Tampak Siring, dan kami kepingin ngejar sunset di Kuta. Hari ketiga kami ke Tanah Lot dan belanja oleh-oleh sebelum kami pulang lagi ke Jakarta di sore hari. Puas? Kayaknya kurang sih ya 3 hari 2 malam di Bali. Hehehe... Tapi kami puas sempat banyak mengunjungi objek wisata di Bali.

Liburan Tanpa Nabung

Yes, liburan kali ini kita gak pakai tabungan sama sekali! Hore!!!! Triknya? Saya mulai merencanakan liburan 3 bulan sebelumnya. Bulan pertama, saya pesan tiket berangkat bayar pakai debit rekening. Bulan kedua saya pesan hotel dan DP tour pakai debit rekening, lalu pesan tiket pulang pake credit card. Bulan ketiga sebelum berangkat tinggal pelunasan tour dan bayar CC. Berangkaaat :D Jadi bisa aja liburan gak pakai tabungan, asal pinter atur kapan bayarnya. Inget ya, CC itu alat bantu bayar, jadi kalau ada tagihan harus langsung lunas jangan bayar minimal.

Tips Liburan ke Bali Bersama Bayi

Liburan bersama anak memang menyenangkan, sekaligus bikin ibu bapaknya pengen ngemil koyo saking pegelnya. Hehehe.. Supaya liburannya berjalan kondusif dan lebih menyenangkan, mungkin bisa ikuti tips berikut :

Liburan sambil gendong bayi
Dokumentasi : pribadi

1. Pilih kursi pesawat paling depan

Kalau bisa, pilih kursi pesawat paling depan, karena space kakinya lebih luas, lebih enak juga buat pangku si kecil. Oleh karena itu, check-in lah secepat mungkin ketika sudah bisa check-in :D Supaya gak cranky di pesawat, siapkan cemilan atau mainan (buku juga boleh) yang cukup, supaya di kecil tetap bisa beraktivitas di pesawat. Yasmin? Jangan ditanya, dari take-off aja dia udah molor sambil nenen -_-" Dia baru bangun pas sudah mendarat lagi nunggu bagasi. Se-pelor itu ya:D

2. Simpan baju bayi 1 set dalam tas

Maksudnya, saya terbiasa packing baju anak dalam kemasan. 1 kemasan berisi 1 set baju (atasan, bawahan, kaos dalam, popok). Karena perginya seharian, satu hari biasanya saya bawa 2-3 set di dalam tas. Ini sangat efektif saat ganti baju, dan menghemat ruang di tas, karena bisa saya gulung-gulung menjadi kecil. Begitu mau ganti baju, tinggal ambil 1 pak. Gak perlu bongkar seiisi tas.

3. Bawa cemilan kering

Maksudnya jangan bawa makanan masak (karena saya sempat bawa beberapa potong makanan dari breakfast hotel hahaha), dan hasilnya siang hari sudah kurang fresh. Jadi lebih baik sediakan cemilan biskuit, roti, atau apapun yang ringkas dibawa. Kalau susu, kebetulan Yasmin minum susu UHT, tapi tetep ya yang paling praktis adalah nenen. HAHAHAHA...

4. Aktivitas di dalam mobil

Macet gak cuma di Jakarta, Bali juga macet. Memang gak semacet Jakarta, sih! Hehehe.. Bisa stress kalau liburan harus macet-macetan kayak di sini. Selama perjalanan, saya menyiapkan beberapa buku di tas. Saya lupa gak bawa mainan, tapi banyak mainan kok di tempat wisata. Beli klotokan aja 15 ribu, Yasmin gak bosan-bosan maininnya sampai di rumah. Selain itu saya stok video offline di Youtube, lumayan bisa jadi hiburan dia walau anaknya bosanan. Lebih senang pecicilan di mobil, atau tidur -_-

5. Usia Bayi saat Travelling

Banyak yang bertanya, sejak kapan Yasmin mulai travelling? Saya jawab, sejak Yasmin mau makan nasi. YES, karena buat saya ini penting banget. Repot book, kalau harus menyiapkan MPASI saat berpergian. Saya orangnya gak sesiap itu. Hehehe.. Jadi saat MPASI, paling hanya staycation saja perginya. Saat Yasmin 12 bulan dan bisa makan nasi, baru saya berani ajak ke luar kota. Sejauh ini, Yasmin sangat kooperatif dalam hal makan saat travelling. Apa aja dia mau, nasi hayok, bubur hayok, roti hayok, yang penting buat dia mulutnya gak nganggur :D

6. Bawa obat pereda nyeri (jika diperlukan)

Bawa anak 20 bulan travelling itu gak pegel, tapi pegel banget. Hahahaha.. Gak lupa saya minum neurobion saat malam hari, biar paginya gak pegal-pegal. Siapkan juga obat pereda nyeri seperti paracetamol, dan obat oles hangat-hangat. Kalau jaman dulu kan pacaran makan, nonton, dll. Kalau jaman now, pacarannya oles-olesan obat nyeri sama pijet-pijetan. Hahaha...


See you again, beach :*
Dokumentasi : pribadi


Sekian pengalaman da tips dari saya, semoga bermanfaat bagi yang mau liburan ke Bali bersama anak ya. Doakan semoga Yasmin dan keluarga bisa jalan-jalan lagi. Hehehe.. Aamiin :)

3 comments :

  1. liburan sama bayi sudah pasti ribet ya mba.. tapi yang jelas makin seru dan berkesan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya repot dari segi persiapan dan tenaga, tapi happy ya :)

      Delete
  2. bbrp tahun lalu pernah ngalamin yang seperti ini nih. tapi bedanya saya ambil jalur darat. bawa kendaraan sendiri dari Surabaya ke Bali. Ribet tapi seru emang kalo bawa bayi

    ReplyDelete