Kamis, 03 April 2014

Oh, Wahai Kulit Berjerawat...

Standard
*bershin dulu debu-debu di blog*

Haii... lama sekali rasanya gak posting. Hehehehe.... Kali ini saya mau berbagi cerita tentang perawatan kulit wajah yang sedang saya jalani. Yah, agak lebih perempuan sih kali ini postingannya... Tapi semoga bisa jadi wadah berbagi hehehe ^_^

Dulu saat SMP saya tidak pernah jerawatan. Entah mengapa, sejak SMF kelas 1 wajah ini malah jadi sarang jerawat. Banyaaak sekali. Saya tipikal orang yang jerawatannya sebentar, namun hilang bekasnya lama sekali dan menghitam. Ditambah kulit yang berminyak, jadilah semakin kusam.

Saat lulus SMF tahun 2008, saya mulai teliti merawat diri. Mungkin karena saat itu saya sudah bekerja dan dituntut harus berpenampilan bersih karena bekerja di frontliner sebuah rumah sakit swasta. Saya mulai mencoba 'perawatan dokter' begitu. Mulai kenalan dengan krim pagi, krim malam, dan sunblock. Hasilnya? Wuh, jangan ditanya saat itu kulit saya benar bersih gak berjerawat. Saya berobat di dokter A, di sebuah RS swasta di Jakarta Timur.

Masuk kuliah, saya berubah jadi mahasiswa kere. Jangankan untuk perawatan, bayar kuliah pun susah. Jadi, saya harus rela berjerawat lagi demi kelangsungan studi. Selama 3,5 tahun kuliah, saya hanya pakai pelembab/sunblock Wardah. Namun saya mencoba menggunakan produk ADHA rekomendasi teman, eh ternyata kulit saya malah kering banget dan jadi (lebih) jerawatan.

Sempat break-out setelah magang, saya mulai panik menghadapi kulit ini. Saya coba kembali ke dokter A, tempat saya dulu pertama kali merasakan perawatan kulit wajah. Tapi hasilnya tidak sebagus dulu. Saya mulai hopeless, karena progressnya lambat sekali.

Ngobrol dengan teman di Whatsapp, saya direkomendasikan ke Relof Clinic. Salah satu pemiliknya, dr.Prie, kebetulan teman lama saya saat bekerja di apotek tahun 2010. Ini klinik estetika di Jatibening Bekasi yang baru buka cabang di Kaliabang Bekasi Utara. Awalnya saya ditawari untuk main saja dan mencoba facial. Eh, ternyata facialnya enak lho... Hehehe... Saat itu saya dapat kesempatan mencoba mikrodermabrasi gratis juga. Terima kasih, dr.Prie... :)

Saya mulai tertarik mencoba berkonsultasi di Relof Clinic. Saya ditangani langsung oleh dr.Shofi Loftyana, istri dr.Prie. Awal tertarik karena konsultasinya gratis. Terus kulit kita di-scan gitu jadi benar-benar kelihatan masalah hingga ke lapisan kulit di dalamnya. dr.Sofi memberikan penjelasan yang detail dan ramah tentang kondisi kulit saya. Pokoknya dr.Shofi diajakin ngobrol dua jam juga hayok. Akhirnya saya sekarang jadi pasiennya dr.Shofi, deh... Hehehe....

Asyiknya, progress perawatan kulit kita dipantau setiap bulan. Produk perawatannya diformulasi sendiri oleh dr.Shofi dan diuji coba juga. Jadi saya percaya deh, itu aman (ya secara kulit saya sensitif banget).


Saya sudah jalan dua bulan menjalani perawatan ini. Alhamdulillah kata dr.Shofi sih masalah kulit saya hanya jerawat ringan tidak terlalu serius (fiuh....). Saya pakai krim pagi dan krim malam, tabir surya, dan facial wash. Tekstur krimnya beda deh, ringan gak bikin berminyak. Suka aja pakainya. Facial washnya wangi green tea, gak bikin kulit kering, jadi bisa dipakai sesering mungkin. Trus ga ada tuh yang kulit ngelotok-ngelotok ekstrim gitu. Ga ada perih, alhamdulillah nyaman pakainya.

Krim-krim perawatan saya dari Relof Clinic


Pas pertama kali facial dulu jerawat meradangnya ada lima. Wuuh, banyak banget yaa... Satu bulan perawatan, pas kedua kali facial cuma ada satu jerawat meradang. Senang deh... Bekas-bekas jerawat di pipi pun mulai memudar. Tinggal di dahi aja nih yang masih banyak bekasnya.

Jalan dua bulan perawatan. Akhirnya berani foto tanpa Camera 360 dan efek-efek foto


Untuk harganya, Relof Clinic ini pas banget buat kantong mahasiswa juga. Untuk facialnya saja 35 ribu. Microdermabrasi 100 ribu. Nah, saya ambil paket facial + microdermabrasi + krim perawatan sepaket cuma 250 ribu, komplit... Tanpa perlu keluar biaya lagi. Kalau begini sih, terhitung murah ya...

Sekian review-nya. Doakan yaa semoga misi tahun 2014 saya tercapai, yaitu pede foto tanpa Camera 360 dan kroni-kroninya hehehehe... :))

16 komentar:

  1. nice postingannya mbak. salam kenalll
    kita punya masalah kulit yang sama, sama2 sensitive mbak .hehhee
    dan kebetulan pengen nyoba kesitu.
    klo boleh tau slama perwatan ada proses pengelupasan ga mbak???? makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mbaa.... pengelupasan pasti ada mba. awal perawatan aku juga di-microdermabrasi, itu pengelupasan juga. Kata dokterku, pengelupasan itu gakpapa, asalkan caranya benar. Sejak aku awal perawatan gak pernah ngeletek mengerikan kok dan gak perih juga. Pengelupasannya lebih mirip daki..

      Hapus
  2. Tengkyu infonya ttg Relof Clinic ini mbak..pengen nyoba deh, biar tak perlu ngedit foto lagi, heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan mba... Iya mba, aku juga sekarang udah pede walau gak pake kamera 360 hehehe...

      Hapus
  3. estetika clinic dimana nya ya sist??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di jatibening permai ada, di kaliabang (seberang pom bensin asyyufi), sama di Ruko Taman Harapan Baru, semuanya di Bekasi

      Hapus
  4. Bagus postingannya mba, itu yang di ruko THB diruko sebelah mananya yah. Atau yg di kaliabang, patokannya selain pom bensin apa yah? Saya mau coba kesana soalnya

    BalasHapus
  5. Bagus postingannya mba, itu yang di ruko THB diruko sebelah mananya yah. Atau yg di kaliabang, patokannya selain pom bensin apa yah? Saya mau coba kesana soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Patokannya sebrang toko buku Intermedia. Relof lokasinya ruko nomor dua, sebelah toko bangunan, dekat bundaran THB.

      Hapus
  6. Perawatan badannya ada ga ya ka?

    BalasHapus
  7. kaka sampe sekarang masih pake produk relof clinic?

    BalasHapus
  8. Iya kak. Sekarang masih pake produk di relof clinic ga ka? Info dong kak.

    BalasHapus
  9. mba kira-kira facial disana berapa yah?
    trus krim nya sepaket berapa?

    BalasHapus