Jumat, 19 Februari 2016

Menjawab Pertanyaan Calon Suami : "Kamu Siap Gak, Diajak Susah?"

Standard
Holla, menjelang weekend dan emang dasar yang punya blog ini anaknya panasan ya baca komen-komen di artikelnya Mba Tetty Tanoyo, jadi saya memutuskan buat nulis satu artikel sendiri. Iya, biar mrepet-nya puas. HAHAHAHA :D

*brb gelar tiker*
*siap-siap mrepet*

Kamu Siap Gak, Diajak Susah?


Waktu mau nikah, pernah juga ditanyain sama seorang lelaki tampan nan gagah yang sekarang sudah jadi suami saya :

"Neng, kamu siap gak kalau suatu saat kita hidup susah?"


Jeng... Jeng...

Pertanyaan yang gak enak banget ya.

Kalau jawab enggak mau, dianggepnya sok jual mahal.
Kalau jawab mau, tapi hati sebenernya gak mau. Hahahahaa galau kan?



Dear ciwik-ciwik cantik,

Di dunia ini gak ada yang mau susah. Semua orang mau bahagia. Mau hidup nyaman, tentram, tanpa konflik, tanpa gangguan. Tenang kayak di surga.

Mau gak?
Ya, mau lah...

Tapi mungkin gak?
Mungkin aja...

Apa bakal selamanya bakal hidup kayak gitu?
Jawabannya, enggak.


Adil sama Diri Sendiri, dong!

Kalau kamu adalah seorang perempuan yang memperhitungkan kemapanan dari calon suami kamu, maka akan menjadi adil baginya juga jika kamu memperhitungkan kemapanan diri kamu sendiri.

Jika jaminan masa depan seorang lelaki adalah pekerjaannya, maka jaminan masa depan seorang perempuan bagi suaminya adalah ilmunya. Tanpa seorang istri yang mapan secara ilmu dan emosi, apakah bisa ia mengelola juga menjaga harta suaminya dengan baik?

Jadi jangan mau mapannya aja, pastiin juga kalau kamu bisa ngelola hartanya dia. Hahahaha :D


Hidup Tidak Selamanya

Kembali lagi ke persoalan kehidupan yang gak selamanya,

Hidup tidak selamanya senang, tapi hidup tidak selamanya sulit.
Vice versa

Gak usah muluk-muluk banget jatoh miskin kayak sinetron keluarga cemara, deh! Semisal tiba-tiba ada pengeluaran besar mendadak dan mengacaukan keuangan bulanan, gimana?

Kalau istrinya stress, nuntut terus, gak bisa beradaptasi, gimana suaminya gak garuk-garuk tanah tuh. Hehehehe... Istri yang diharapkan bisa jadi pelepas lelah, pelipur lara, penentram jiwa, eh malah bikin tambah puyeng. Bhay banget deh :p

Jangan sedih, hidup juga gak selamanya susah. Kan Alloh udah janji akan selalu bersama orang yang sabar. Gak ada hasil yang mengkhianati usaha. Buah kesabaran itu pasti akan ada.

Kapan?
Ya sabar aja :D


Jadi Kebanggaan

Hemmm.... Kembali lagi kepada saat ditanya kalau suatu saat bakal susah gimana, saya pun menjawab :

"Selow aja, aku juga udah pernah hidup susah. Hahahahaa"
(plis jangan dicontoh sih, ini yang jawab cengengesan)

Lanjut jawab :
"Aku malah seneng kalau bisa jadi bagian perjuangan mas. Ibu Bapakku dulu cuma anak rantau, gak punya apa-apa pas awal nikah, sampai akhirnya bisa punya apa-apa. Pasti mereka juga berjuang bareng lah, pernah susah bareng"

Iya, saya selalu bangga tiap denger cerita susahnya Bapak sama Ibu dulu. Dari yang jalan kaki karena gak punya ongkos, menenangkan saya yang nangis di bus kota, makan pakai tempe sama nasi doang. Belum lagi masih jelas di ingatan saya pertama kali pindah rumah lantainya masih tanah, kamarnya sedikit, sampai akhirnya rumah jadi luas. Teringat juga dengan foto bapak sedang bekerja masuk ke mesin pendingin superbesar. Ibu yang nyicil beli blender tapi blendernya awet banget sampai sekarang. Masih banyak perjuangan lainnya. Buanyaaakkkkk.... dan selalu bikin saya bangga punya orang tua seperti mereka.

Kelak saya juga mau anak-anak bisa menghargai proses bahwa hidup ini penuh perjuangan, dan mereka tidak malu untuk melakukannya.

Semua perjuangan, pasti ada hasilnya..
Kalau gak mau berjuang, gimana mau berhasil?


Dari pengantin baru yang lagi berjuang bersama,
W&I


31 komentar:

  1. Aseeekkk kece banget deh artikelnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahaaha bisa aja nih mba Ratu :D

      Hapus
  2. ciee penganten baru masih menggebu.. hihi. Aaminn.. semoga sukses dunia akhirat bareng suami tercinta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. aamiiin... *sambil peluk suami*eh

      Hapus
  3. Dalam bahtera rumah tangga *ciyehbahasanya*, susah dalam awal pernikahan wajar, perlahan bakalan bertahap kok menjadi "kaya", kaya segala - galanya, aamiin.

    Semoga bahagia selalu yaaa pengantin baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, iyah betul mba biar Alloh yang memapankan :)

      Hapus
  4. Pengen jadi pengantin baru juga, #eh *calon suami mana calon suami, haha*

    Kalau aku nanti di tanya gitu juga pasti jawabnya ada ragu2nya, hehe. Kalau yang udah tau rasanya susah kan seenggaknya ga kaget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya sebenernya jawabannya bingung juga :D

      Hapus
  5. eaaa...mantep banget nih bahasannya^^

    BalasHapus
  6. Prikitiw..Prikitiw.. romantisnyaa, pengantin baru masih anget :D

    BalasHapus
  7. ehe, aroma pengantin baru ya :D semoga selalu langgeng dalam suka dan duka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiinnn, terima kasih utk doanya mba :)

      Hapus
  8. Saya ada ga ya ditanyain pertanyaan itu sama suami dulu? Lupa. Sepertinya ga ada. Hihihihi... Semoga sakinah mawaddah warahmah ya, Mbak

    BalasHapus
  9. Cieeee... cieee... kalau aku gak ditanya gitu... karena suami taunya aku oranya sabar dan nerima apa adanya....

    kayanya sih udah saling mengenal banget ...

    tapi begitu menikah suamiku bilang....

    "Dhek ku kira aku sudah tau banyak tentang kamu... tapi ternyata masih banyak yang ku gak tau... Dulu setauku kamu makan tempe tahu, nasi ama kerupuk aja nerima... tapi kok sekarang kalau makan milih milih, kalau gak yang enak gak mau..hmmm"

    lalu ku jawab xixiix

    "iya mas itu dulu,,, sekarang enggak... sekarang bersamamu masa sengsaraku (makan tahn tempe garam kerupuk) sudah berakhir"

    kwkwkwk lalu kita berdua tertawa dan berpelukaaaaaaaaaaaaaaaaaannnnnnnnnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Habis nikah rejeki makin berkah ya mbaa.. Alhamdulillah :)

      Hapus
  10. Senang dan susah kalo dilakukan sama-sama, saling menerima...akan memperkuat cinta...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, semoga bisa selalu jadi partner hidup yang sinergis. Amin :)

      Hapus
  11. Tulisan yang bagus. Aku jadi sering share ke pasangan nih hehehe :D

    BalasHapus
  12. Wihihihi, jadi siap2 nanti kalo suatu saat ditanyain macam itu juga. Nyiapin jawaban apa ya enaknyaa hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eheum... Ayo disiapin jawabannya dari sekarang hihihihi

      Hapus
  13. makasih mba ilmunya.. waahhh, aku sukaa banget.. pas banget nih buat yang belum nikah, jadi sekarang tahu deh apa yang mesti dijawab. karena kita sepemikiran, punya sudut pandang yang sama dalam menyikapi pernikahan. bedanya aku belum nikah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera dipertemukan dengan sang belahan jiwa yaa :)

      Hapus
  14. Pengantin baru pembahasannya cucok bener deh. Uppsss jadi malu belum kasih kado. Kalau aku sih berdoa terus supaya semua nya tercukupi sambil berusaha. Karena Allah kan suka kalau kota berikhtiar. Bisnis apapun asal halal sambil bisa jaga anak dirumah. Bisnis istri diridhoi suami insyaAllah lebih maju dan barokah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin... Iya berasa juga sih, setelah menikah rezeki jadi semakin nikmat rasanya hehehe

      Hapus
  15. Dulu ayah pernah nanya gitu g ya???hhmm..kayanya ngga deh Wid,xixixi...but anyway,aku suka banget baca tulisan kamu..sukses trs ya sista..*-*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih tetehku sayang :*

      Hapus
  16. Superb banget.. Petuah dr senior saya memang mengatakan perjuangan bersama dari titik start adalah sesuatu yg luar biasa. Akan terjalin keterikatan yg kuat bagai Pedang dan Gagangnya..

    kosong adalah isi..isi adalah kosong.

    BalasHapus