Tuesday, February 9, 2021

Membantu Ibu Menyiapkan Bisnis Fotokopi Rumahan Setelah Pensiun

Tahun 2018, Ibu saya memutuskan untuk pensiun setelah mengajar selama kurang lebih 26 tahun. Walau sudah tidak mengajar lagi, Ibu tidak mau hari-harinya diisi dengan melamun saja. Ibu ingin tetap produktif, setidaknya ada hal yang bisa dilakukan di rumah. Ibu pun memutuskan untuk membuka bisnis fotokopi rumahan di kampung halamannya, Purbalingga. Tidak perlu mesin fotokopi besar, cukup mengandalkan printer yang bagus untuk bisnis rumahan , bisa juga cari printer yang bagus untuk cetak foto.


Membantu Ibu Menyiapkan Bisnis Fotokopi Rumahan Setelah Pensiun



Sekilas tentang Bisnis Ibu

Ibu memang tidak berbisnis di Bekasi. Ibu pulang kampung ke Purbalingga, tanah kelahirannya.  Keputusan itu diambil beliau karena Eyang Putri (nenek saya) sudah tinggal seorang diri di kampung, tidak ada yang menemani. Ibu mau menemani Eyang di hari tuanya, supaya bisa menjaga orang tuanya yang sudah sepuh. 

"Kak, Ibu mau buka usaha fotokopi. Kira-kira bagaimana?"

"Bagus, kok! Di dusun itu belum ada fotokopi. Aku dukung Ibu"

"Ya sudah kita persiapkan kebutuhan alat-alat dan barang yang akan dijual"

Papan Kios Uti di depan rumah
Dokumentasi : Pribadi

Sebelum Ibu pindah ke kampung, saya dan Ibu sudah mempersiapkan segala kebutuhan usahanya. Ibu memiliki 2 laptop pribadi dan masih digunakan sampai saat ini untuk usahanya. Ibu juga membeli 2 perangkat PC beserta monitor, keyboard, dan mouse-nya. Ibu juga membeli sebuah printer yang bisa print, scan, dan copy. Selain itu ada juga mesin laminating rumahan. Ibu juga berbelanja alat tulis lucu-lucu untuk keperluan anak sekolah.

Alat tulis di Kios Uti
Dokumentasi : Pribadi

Bisnis fotokopi rumahan milik Ibu bernama Kios Uti. Uti adalah panggilan Ibu oleh anak-anak saya, makanya beliau namakan Kios Uti. Hehehe..

Kios Uti tidak hanya bisa sekedar fotokopi, lho! Di sana tersedia juga jasa penyewaan WiFi, penyewaan komputer, menerima pengetikan dan pencetakan dokumen, mencetak foto, membeli pulsa seluler, paket data, dan token listrik, serta membayar tagihan listrik dan PDAM. Apa saja ada pokoknya di Kios Uti. Di desa saya, memang koneksi internet masih menjadi barang mewah. Tidak semua orang punya ponsel yang bisa terkoneksi internet. Padahal internet sudah menjadi kebutuhan primer, terlebih saat pandemi sekarang ini anak sekolah pun melakukan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).


Jasa Cetak Foto di Kios Uti/
Foto : Pribadi

Langganan Ibu kebanyakan apalagi kalau bukan anak sekolah. Mereka kerap menyewa komputer atau membawa ponsel sendiri kemudian menyewa WiFi. Ada yang untuk membuat tugas sekolah, ada juga yang patungan beberapa anak menyewa satu komputer untuk nonton video K-Pop di Youtube bersama-sama. Hihihi.. Unik, ya! Di zaman sekarang ini masih nonton layar bersama. Selain menonton, banyak anak-anak juga yang ingin mencetak tugas sekolahnya. Komputer dan printer di sana belum tentu tersedia di setiap rumah, jadi bisnis Ibu menurut saya sangat membantu sekali.

Anak-anak sedang menyewa komputer untuk tugas sekolahnya
Foto : Pribadi



Membantu Bisnis Ibu 'Go Online'

Walau hanya bisnis fotokopi rumahan di sebuah dusun, saya tetap mendorong Ibu untuk membuat bisnisnya bisa dikenal orang melalui Internet. Saya mendaftarkan bisnis Ibu ke Google My Business. Alhamdulillah Ibu sudah mendapatkan surat cinta dari Google, yang berarti bisnis Ibu sudah terverifikasi. Bisnis Ibu sudah muncul di Google dan memiliki nilai ulasan yang bagus.

Kios Uti di Google Maps
Dokumentasi : Pribadi

Kendala dalam membantu bisnis Ibu menjadi online adalah kesulitan mengakses software atau fitur terbaru. Maklum, Ibu saya masuk ke generasi X. Saya yang millenial harus banyak bersabar mengajarkan Ibu ini dan itu. Saya berusaha pilihkan software atau aplikasi yang mudah digunakan. Saya ingin Ibu tidak kesulitan menjalankan bisnisnya walau saya jauh dari beliau.

Sekarang Ibu sudah bisa sedikit desain grafis, mencetak foto, mengatasi masalah kecil di komputer atau perangkat lainnya. Kalau beliau kebingungan, biasanya langsung telfon atau video call saya (atau adik-adik saya). Hehehe..


Kendala Bisnis Ibu : Mencari Printer yang Bagus untuk Bisnis Rumahan

Alhamdulillah, Kios Uti sudah berjalan kurang lebih selama 3 tahun ini. Hal tersebut bukan berarti tanpa kendala. Jika ada masalah atau kesulitan, Ibu biasanya akan cerita kepada saya. Saat ini pun masih ada beberapa kendala Ibu yang saya pikirkan solusinya, diantaranya :

  • Ibu merasa kesulitan dalam mencetak foto dari ponsel. Foto harus dipindahkan dulu ke komputer, lalu baru dicetak
  • Ibu merasa kesulitan saat mencetak bukti transaksi token listrik, pembayaran tagihan listrik atau PDAM. Kode token selama ini hanya dicatat di kertas, lalu bukti pembayaran tagihan dipindahkan dokumen PDF-nya ke komputer baru dicetak. Tidak praktis, bukan?
  • Ibu masih ingin mencari printer yang bagus untuk mencetak foto, hasil fotonya tajam dan tidak mudah luntur.
  • Ibu ingin memiliki printer baru lagi, karena printer sebelumnya sudah terlalu lama pemakaiannya.

Akhir-akhir ini saya kerap berselancar di internet mencari rekomendasi printer yang bagus untuk bisnis rumahan. Saya ingin printer tersebut menjadi solusi bagi kesulitan yang dihadapi Ibu. Sampai saya tidak sengaja menemukan situs web Era Supplies , dan menemukan banyak rekomendasi printer di sana. 

HP DeskJet Ink Advantage 2335, Solusi Printer All-in-One untuk Ibu

HP DeskJet Ink Advantage 2335
HP DeskJet Ink Advantage 2335
Sumber : erasupplies.com


Printer HP DeskJet Ink Advantage 2335 sukses menarik hati saya. Fitur yang membuat saya langsung tertarik adalah printer ini bisa digunakan melalui aplikasi di ponsel. HP memiliki aplikasi HP Smart yang dapat digunakan untuk mencetak dokumen, foto, scan, dan fotokopi hanya melalui ponsel. Jadi Ibu tidak perlu menyalakan komputer terlebih dahulu hanya untuk mencetak foto dari Whatsapp, atau memindahkan file dari emailnya untuk mencetak dokumen. Semua bisa dilakukan melalui aplikasi di ponsel. Sungguh praktis. Aplikasi HP Smart didesain dengan tombol yang besar sehingga mudah terlihat dan digunakan. 

Aplikasi HP Smart untuk Mengoperasikan Printer
Sumber : store.hp.com


Kualitas hasil cetak HP DeskJet Ink Advantage 2335 juga bukan kaleng-kaleng. Printer ini memiliki kecepatan 7.5 ppm saat mencetak dengan tinta hitam, dan 5.5 ppm saat mencetak dengan tinta warna. Dengan HP 682 Black dan Tri-Color Original Ink Advantage Cartridge, hasil cetak menjadi tajam dan tidak mudah luntur. 

Kalau tintanya habis, bisa beli lagi yang original dengan harga terjangkau. HP menawarkan harga Rp 149.000 untuk satu cartridge tinta original. Harga yang sangat sepadan dengan kualitas cetak, bukan? Tinta hitamnya bisa mencetak kurang lebih 480 lembar, dan tinta warnanya bisa mencetak sekitar 150 lembar. Tentu Ibu bisa menjual jasa cetak dokumennya dengan harga yang terjangkau juga. Biaya cetaknya hanya Rp 310/lembar untuk dokumen hitam putih, dan Rp 993/lembar untuk cetak berwarna.


Kualitas cetak HP DeskJet Ink Advantage 2335 yang tajam dan tidak pudar
Foto : store.hp.com



Semua kelengkapan dan kemudahan fitur yang ditawarkan oleh HP DeskJet Ink Advantage 2335 bisa didapatkan dengan harga yang sangat terjangkau, hanya 600 ribuan. Sepertinya printer ini bisa menjadi solusi atas semua kesulitan ibu dalam menemukan printer bagus untuk bisnis rumahan. Semoga saya bisa memberikan Ibu printer ini sebagai hadiah di hari ulang tahunnya akhir bulan Februari nanti. 


Semoga HP DeskJet Ink Advantage 2335 bisa menjadi solusi bagi Ibu
Foto : store.hp.com




Ibu, anakmu ini sangat bangga sekali kepadamu. Walau kadang Ibu bercerita bahwa penghasilan dari bisnismu terkadang hanya cukup untuk membayar sewa WiFi sebulan, namun Ibu tetap semangat membuka usaha Ibu setiap harinya sejak pagi hingga sore. Ibu tetap berusaha memberikan pelayanan dan produk yang terbaik untuk pelanggan. Tanpa Ibu sadari, sebenarnya Ibu telah banyak membantu warga desa untuk akses internet dan pelayanan dokumen lainnya. Bisnis Ibu sangat bermanfaat, itu lah yang membuat Widy bangga pada Ibu. Tetap semangat, Bu! Nanti kita beli printer baru, ya..

25 comments :

  1. Bisnis yang sangat tepat waktu untuk copy sangat dibutuhkan setiap waktu. Apalagi jika baru satu-satunya belum ada competitor. Didukung dengna printer handal.

    ReplyDelete
  2. wah semangat untuk bisnis ibunya, semoga maju dan menguntungkan ! Btw printernya bagus banget, segala bisa, cocok untuk kebutuhan bisnis ibunya, jadi gak repot ganti-ganti alat

    ReplyDelete
  3. Semangat bisnis untuk ibundanya ya mbak semoga printer multifungsi banyak membantu

    ReplyDelete
  4. bisnis yang kerennnnnn.....
    Dengan cara ini ibunya mbak Widy tetap melatih skill dan pengetahuannya
    Sehinhha ngga gampang pikun

    ReplyDelete
  5. waah ibuk tetep pingin produktif ya meski udah pensiun. emang gitu ya kloyang udah biasa kerja. ga mau diem aja di rumah tanpa kegiatan.
    bagus sih bikin bisnis rumahan kayak gini. sukses ya Ibuk

    ReplyDelete
  6. Wah saya bangga dengan ibunya mba yang masih tetap ingin produktif walau sudah pensiun. Memang harus begitu ya mbak, dan usaha fotokopi juga cocok nih untuk pensiunan karena tidak terlalu sulit dikerjakan

    ReplyDelete
  7. Usaha yang bagus yang bisa dilakukan dari rumah. Dan dengan adanya printer makin membantu dan meningkatkan service tentunya.

    ReplyDelete
  8. salam buat ibunya ya. Dengan kemajuan teknologi, sepantas qt menyesuaikan sama keadaaan. Yg ptg punya perangkat yg menunjang dan juga kemauan utk bekerja keras

    ReplyDelete
  9. Hebat ya Uti, walau pensiun masih tetap semangat dan jeli melihat peluang bisnis. Printernya bagus tuh, ringkas tapi handal dan harganya terjangkau. Cocok lah buat merintis bisnis.

    ReplyDelete
  10. wah uti keren banget
    tetap produktif meski sudah pensiun
    dgn printer yg mumpuni ini, pasti usaha uti makin mudah berkembang ya mbak

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah, semoga bisnis Ibunya Kak Widy terus berjalan lancar, tetap semangat mendukung ya apalagi juga dukungan teknologi terkini plus printer nya juga mantep

    ReplyDelete
  12. Nice idea yaa mba, untuk ide usaha rumahan denganmemanfaatkan printer kece HP ini, karena memang fotokopi nyatanya masih sangat dibutuhkan nih kan

    ReplyDelete
  13. Ide yang bagus kak, aku pun di kantor juga pakai printer HP bagus dengan hasilnya ya kak.

    ReplyDelete
  14. wah ide yang lain dr pada yang lain nih... buka jasa fotokopi dan print setelah pensiun. semg lancar usahanya kak

    ReplyDelete
  15. Di masa pandemi seperti sekarang usaha kios sewa komputer ini berguna sekali ya mba. Terutama buat anak-anak yang harus ikut kelas daring tapi terkendala karena nggak punya komputer di rumahnya. Btw, di rumah kami ada printer sekaligus mesin fotokopi seperti HP ini mba, lumayan banget bisa cetak dan fotokopi sendiri di rumah.

    ReplyDelete
  16. Keren idenya, kak. Memang orangtua kalau sudah pensiun atau tidak bekerja, harus difasilitasi supaya ada kegiatan. Bagus biar ga pikun dan lebih sehat baik fisik dan mentalnya.

    ReplyDelete
  17. Keren usahanya mbak, semoga sukses selalu usaha fotokopiannya. Btw, udah lama nih saya pingin punya printer di rumah. Jadi kepingin punya printer pribadi nih saya

    ReplyDelete
  18. Wahhh kece banget kak ini. Semoga laku terus ya, dan bisa di terusin sama cucu dan cicitnya kelak

    ReplyDelete
  19. Keren usahanya, Mba. Dulu saya usaha digital print dan desain juga. Tapi karena pindah rumha, situasi tidak sama dan mulai semua dari nol lagi. Semangat, Mba, semoga makin maju.

    ReplyDelete
  20. Keren usahanya, Mba. Dulu saya usaha digital print dan desain juga. Tapi karena pindah rumha, situasi tidak sama dan mulai semua dari nol lagi. Semangat, Mba, semoga makin maju.

    ReplyDelete
  21. Semoga ibu sehat selalu ya, Mbak. Dan bisnisnya lancar terus. Paling pas emang ya pakai printer HP DeskJet Ink Advantage 2335.

    ReplyDelete
  22. Eyang uti sehat sehat yaaa, tetap semangat menuju usia senja yang produktif. Kita pun sebagai anak juga harus membantu dengan mensupport peralatan yang sudah sesuai dengan teknologi masa kini jangan sampai ketinggalan update. Semangat buat eyang uti dan mba widy

    ReplyDelete
  23. Masya Allah uti, barakallah. Semoga sehat dan berkah selalu usianya. Seneng baca artikel ini. Para guru meskipun udah pensiun biasanya memang tetap aktif ya mbak

    ReplyDelete
  24. Uti itu dari nama putri yaa, alias ini mbak putri, hihi

    Masya Allah, semoga bisnisnya berjalan lancar ya mba wid. Sembari berbakti pada orangtua, sembari berbisnis yang manfaat buat masyarakat.

    ReplyDelete
  25. Masya Allah Kios Uti. Btw, aku juga pake printer HP. Hasilnya bagus. Bisa scan, fotokopi, print, pokonya multifungsi bgt

    ReplyDelete