Selasa, 05 Agustus 2014

Review Produk : Baygon vs Vape Liquid Electric

Standard
Tinggal di Bekasi yang hawanya panas membuat saya akrab dengan ritual 'tepok-tepok nyamuk' saat malam di rumah. Rumah saya belum menggunakan AC dan lebih menyukai menggunakan ex-haust agar sirkulasi udara di kamar menjadi bagus. Saya juga tinggal di lingkungan perkampungan yang dekat dengan kebon. Jadilah rumah saya banyak nyamuk. Hehehehe....

Saya tidak suka pakai obat semprot, karena rasanya sesak. Saya sempat mencoba elektrik mat dari HIT. Ah, tapi hasilnya tidak maksimal. Nyamuk tetap saja ada. Saya akhirnya mencoba obat nyamuk dengan bentuk liquid yang disambungkan ke listrik.

Pertama kali, saya mencoba merek Vape. Waktu itu saya beli di Hari-Hari Swalayan Bekasi Cyber Park. Enaknya, obat nyamuk liquid elektrik sekarang lagi promo gratis alat. Jadi bisa beli dengan harga refill, tapi dapat alatnya juga. Mumer? Jelas... Harga Vape Liquid Elektrik 45 malam cuma 15-rb an.

Vape liqiud elektrik ini wanginya enak banget, wangi apel. Hehehehe... Suka pake banget banget. Awal memakai memang terasa menohok banget wanginya, sampai ke luar kamar. Lama-lama biasa saja, tapi tetap harum. Yang saya suka lagi dari vape, nyamuknya minggat dan beberapa ada yang mati sih di lantai...

Namun, ada kelemahannya... Refillnya susah dicari. Hanya ada di swalayan Hari-hari. Saya cari di Superindo, Alfamidi, Alfamart, Indomart juga enggak ada. Yah, jadi kepikiran ganti ke yang lain. Malas juga kalau harus ke swalayan besar untuk beli obat nyamuk saja.

Baygon vs Vape. Jadi lebih suka mana??

Saya akhirnya beli lagi Baygon liquid elektrik yang colokannya ramping tanpa kabel, bentuk botolnya juga lebih ramping. Berbeda dengan Vape yang botolnya bulat dan ada kabelnya (jadi agak ribet). Harganya murah banget deh! Saya beli hanya Rp 9900 di Alfamidi karena lagi ada diskon. Untuk refillnya sendiri, Baygon liquid harganya sekitar 21rb. Agak lumayan mahal ya...

Dengan merek yang lebih terkenal dan bagus, tadinya saya berekspektasi lebih dengan produk ini. Ternyata.... enggak juga. Wanginya kayak baygon pada umumnya, enggak enak. Hehehehe... Lalu tidak seampuh Vape saat mengontrol nyamuk di kamar. Tapi enaknya, mudah dicari dan didapat. Ya.. walau harganya agak mahal. Hehehehe....

Sekian review kali ini... Semoga bermanfaat ya, gaes :)

10 komentar:

  1. besa besa dapat bayaran nih dari vape dan dapat tuntutan dari baygon heheheh....ah canda saja aku ini...vape ya? cari aaaah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mangga atuh kalo dikasih uwit mah hahahahahaa..... iyah, eijk rekomendasikan vape deh mami... cuma agak susah nyari refillnya sih, itu aja kelemahannya :(

      Hapus
  2. terima kasih reviewnya. di jatim lagi musim dbd

    BalasHapus
    Balasan
    1. waa... lagi musim dbd ya? jangan lupa selalu jaga kebersihan. semoga artikelnya bermanfaat ya ^_^

      Hapus
  3. tq reviewnya, jadi ikutan cari vape juga deh
    mau coba yg liquid elektrik

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama. ini aku masih pake vape sampe sekarang sih hehe

      Hapus
  4. aq juga lbh suka vape. Vape yg sekali semprot itu. Beneran nyamuk.ilang semua. jd.kepikiran bikin.review vape.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yang sekali semprot aku belum coba nih mba, so far udah setahun masih setia pake vape elektrik (gegara suka wangi apelnya sih) hahaha... alatnya juga awet, belum ganti aku sampai sekarang

      Hapus
  5. Benar banget bu,saya pakai vape ampuh banget nyamuk nyamuk banyak yg mati di lantai. Makao merk lain mah tidak ngefek sama sekali...m

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa ini sampe sekarang masih pake vape lohhh cuma sekarang yang one push. Enak wanginya, nyamuknya juga mabur. Awet smp pagi..

      Hapus