Monday, May 4, 2020

Pengalaman Toilet Training Anak 3 Tahun

Setelah menyapih di usia 2 tahun, ternyata ada tantangan yang lebih berat lagi menanti, yaitu toilet training. Jujur, bagi saya melatih anak buang air kecil dan buang air besar ke toilet lebih berat daripada saat menyapihnya. Proses toilet training sempat membuat saya stress, sampai anaknya juga ikutan stress. Hehehe... Yuk, simak pengalamannya dan tips yang saya lakukan saat melatih anak ke toilet.

Pengalaman Toilet Training Anak Usia 3 Tahun
Foto : Canva


Usia Memulai Toilet Training

Saya sebenarnya memutuskan memulai toilet training Kakaneng saat usianya 2 tahun 3 bulan. Saat itu saya sedang hamil anak kedua. Harapannya, kakak bisa sudah lulus toilet training saat adiknya lahir nanti. Namun ternyata percobaan toilet training pertama kami gagal. GAGAL TOTAL! Padahal sudah jalan 2 minggu, malah bikin stress. Saya jadi stress, anaknya juga jadi stress. Hehehe...

Setelah berkonsultasi dengan sahabat-sahabat saya (yes, saya beruntung sahabat saya punya anak yang beda sedikit lebih tua usianya dari kakaneng, jadi saya bisa tanya-tanya hehehe), akhirnya saya memutuskan untuk memberi jeda dahulu untuk kakak sambil menghilangkan 'trauma'nya. Waduh, kok sampai trauma? Bisa? Ya, bisa dong! Huhuhu.... 


Kesalahan saat Toilet Training , Jadi Gagal Deh! :(

Saya akui, saya memulai toilet training kakak dengan persiapan yang minim, tidak seperti saat menyapih. Saya merasa sudah bisa menyapih, lalu apa susahnya toilet training? Ternyata susah banget boook, wkwkwkwk.... Akhirnya saya curhat sama gank SMA saya, dan mereka dengan baik hati mengevaluasi sekaligus memberikan masukan untuk saya.

Kesalahan pertama saya adalah kurang sounding ke anak soal toilet training. Ya, seperti saat mau menyapih dulu, memberikan sugesti anak untuk pergi ke toilet juga harus dilakukan. Saat menyapih, saya sudah sounding sejak 8 bulan sebelum sukses menyapih. Lama banget, kan? Nah, untuk toilet training ini saya akui kurang lama sounding-nya, hanya sekitar 2 bulan. Mungkin kurang 'nempel' ya, hehehe...

Kesalahan kedua saya adalah kasih muka panik saat lihat anak pipis-eek di celana. Padahal hanya sekedar bilang "Yaah.." atau "Aduh..", ternyata itu sangat berpengaruh ke psikis anak. Ternyata saat anak pipis atau eek di celana, kita tetap harus pasang muka 'selow' ya! Susah padahal, hehe.. Terbayang harus lap-lap dan ngepel bekas pipisnya dia. 

Kesalahan ketiga saya adalah kurang sabar. Punya toddler emang mesti punya TOMBOL SABAR selalu ya, buibuuu.... Saat mau toilet training, saya baca beberapa artikel katanya prosesnya ada yang hanya seminggu, dua minggu, sebulan, dua bulan, bahkan ada artikel yang bilang hanya 3 hari. Saya yang sudah terpatok 'deadline' jadi merasa sedih saat anak saya seminggu belum ada kemajuan, bahkan sampai dua minggu pun belum ada kemajuan sama sekali. Ternyata anak itu punya waktu tersendiri untuk lancar toilet training dan lamanya bervariasi. Mungkin memang ada yang cepat, mungkin anak saya bukan tipikal yang cepat itu, tapi malah saya tuntut pukul rata untuk mengikuti deadline artikel di internet. Duh, sesat sih! Jangan diikutin ya, pokoknya! Kalau ditanya berapa lama, saya akan jawab "SABAR" :*

Akibat dari kesalahan-kesalahan saya adalah kakaneng jadi stress. Stressnya sampai level dia gak mau BAK & BAB. Akhirnya saya pakaikan diapers lagi. Butuh waktu untuk dia melepas stressnya, untung gak lama-lama gak mau pipisnya. Saat pakai pospak langsung pipis lagi. Tapi pupnya sempet lama sembelit. Sembelitnya tuh model dia BAB hampir setiap jam, tapi dikit-dikiiiit banget kayak takut gitu. Wah, jadi ngerasa bersalah banget saya :(

Mencoba Mulai Toilet Training Lagi

Proses melepas stress-nya kakaneng itu lumayan lama. Hampir sebulan sampai kakak kembali ke frekuensi BAB & BAK normalnya. Mau mulai lagi juga jadinya saya jadi agak takut-takut, secara gak langsung saya trauma juga hehehe..

Saya mencoba ingat beberapa nasihat sahabat saya :

"Anak punya waktu tersendiri buat siap ke toilet, Wid.."
"Kapan?"
"Saat anak bilang dia mau ke kamar mandi"
"Waduh, kapan itu ya?"
"Sabar, di-sounding dulu sambil nunggu waktunya"
"Kalau udah sampai 3 tahun gak minta ke toilet juga?"
"Sabar, ada waktunya. Yang penting sounding terus. Nanti dia minta ke toilet deh"

Saya teringat juga nasihat lainnya :

"Jangan buru-buru nuntut anak buat lancar toilet training. Proses toilet training itu panjaaaangg buanget, lho! Gak sekedar bisa pipis-eek di kamar mandi aja. Tapi prosesnya itu sampai mereka bisa cebok sendiri, mandi sendiri, sikat gigi sendiri. Nah, bayangin itu lama banget bisa sampai SD kan mereka bisa bersihkan diri dengan 'proper' tanpa bantuan kita. Santai aja, gak usah diburu-buru. Tetep sugesti terus bocahnya, sabar jangan lupa"

Ternyata emang kuncinya TENANG dan SABAR, ya! Saya mencoba mengesampingkan kesuksesan teman-teman yang bisa melatih anaknya ke toilet bahkan sejak di bawah usia setahun :D 

Proses sounding kedua cukup lama, saya baru berani mulai lagi di usia kakaneng 3 tahun 1 bulan. Jadi selama jeda waktu itu kegiatannya adalah sounding terus. Tadinya mau pas di usia 3 tahun, tapi selama 2 bulan, saya safar terus hehehe takut ribet kalau sambil latihan toilet training. Apalagi saat itu juga adek mulai MPASI. Qadarullah beberapa minggu kemudian bertepatan sama wabah COVID-19 yang mengharuskan saya di rumah aja. Hikmahnya, jadi lebih fokus buat MPASI adek dan toilet training kakak.

Proses Toilet Training Kedua

Dengan izin Alloh, proses toilet training kedua kakak dimulai. Berusaha sabar, pasang muka lempeng kalau harus menghadapi kakak pipisnya berceceran, atau eeknya glundung hahaha. Sabar kalau harus elap-elap, ngepel-ngepel, pernah juga nyuci karpet (iyeee tenang bukan gue yg nyuci seeh, hahaha.. kan, ada laundry). Gak henti-henti minta sama Alloh semoga prosesnya dimudahkan.

Kalau habis mandi, kakak pakai underwear, saya sambil kasih sugesti begini :

"Kakak ni gak pakai popok, lho. Kalau mau pipis sama eek di mana?"
"Kamar mandi"
"Boleh gak pipis eek di celana?"
"Gak boleh"
"Trus kalau perutnya sakit gimana?"
"Bilang bunda"
"Bilangnya gimana?"
"Bunda, kakak mau pipis. Bunda kakak mau eek"

Saya berusaha gak pernah lupa kasih dia sugesti itu. Minggu pertama, masih pipis eek di celana. Padahal udah ditawarin ke toilet sejam sekali. Minggu ke dua, masih di celana juga. Pas banget dua minggu sejak mulai TT lagi, kakak berinisiatif minta ke kamar mandi sendiri. WHOOOWWW MAMAK MAU CRYYYY!!! Akhirnya anak gue minta ke kamar mandi sendiri. Seneng banget lho, rasanya waktu itu.

Apakah langsung berjalan mulus? Apakah langsung lulus?
Oh, tentu tidak. Dia baru pipis doang yang bilang, eek-nya masih di celana. Hahahaha... :p

Butuh waktu dua bulan sampai kakak bisa pipis eek di celana tanpa kebobolan lagi. Oh, iya jangan lupa diingatkan juga kapan waktu mereka harus ke toilet. Kalau udah sejam-dua jam gak pipis kudu curiga, takutnya dia keasyikan main tanpa mempedulikan hasrat mau pipisnya, nanti jadi ngompol deh. Selain itu, saya juga belikan buku anak tentang toilet training. Ini dibacakan supaya bisa membangun kebiasaannya, dan dia tahu akibatnya kalau menahan buang air.

Buku tentang toilet training, membantu saat sounding anak ke toilet.
Dokumentasi : Pribadi


 Alhamdulillah kakak bisa pipis eek di toilet setelah 2 bulan proses toilet training kedua. Terima kasih dua sahabatku, Niken & Tasya, yang selalu kasih dukungan buat sabar dan kasih tips selama TT. Tentu masih panjang perjalanan kakak mandiri di toilet, yang saya butuhkan tetap sabar, sabar, sabar, dan tenang... masih ada proses toilet training adek kelak. HAHAHAHA :))

28 comments :

  1. Semangat mom, ada yang mudah ada yang sulit. Syukur-syukur bisa dinikmati prosesnya. Untuk pipis dan pup sendiri, anak pertama dan kedua lulus di usia dua tahun. Saat tidur malam juga ga pernah ngompol, mereka bisa ngerasain dan bangun untuk minta ke kamar mandi.

    Salam untuk si kecil ya mom.

    ReplyDelete
  2. Hahhahaaa..aku ikutan ngakak dengan klakuan Mamak yang stress.
    Tapi emang bener loh, jadi orang tua tuh bakalan terus belajar, dampingin anak di setiap usianya..
    Semangaaat Mamak Widy..

    ReplyDelete
  3. Hahaha seru ya toilet training ini. Nah sayapun dulu selalu ikutin apa saran psikolog karena kebetulan kerja diradio. Eh ini gank sma mu keren kak kompak . Kita memang harus panjang sabarrrr deh ��

    ReplyDelete
  4. memang tidak mudah toilet training ini ya. Bertahap dan perlu kesabaran dalam mengajari anak. tulisan ini pasti bermanfaat bagi anaknya yang akan segera lepas diapers

    ReplyDelete
  5. Kita harus tahu ekspresi anak
    Misalnya keliatan diam dipojokan..atau kayak mau ngeden.., langsung ajak deh ke toilet. Kalo anak cowok lebih gampang kalo mo pipis.., biasanya bolak balik pegang "tititnya" ..pipis ya nak..langsung ke toilet heheheh. Jadi ank terbiasa..kalo ngerasain itu..langsung bilang. ..

    ReplyDelete
  6. Memang banyak suka duka banget ya toilet training ini. Aku dulu agak lama krn blom paham caranya, skrng sih kalau nanti pnya anak lagi insya allah udh paham caranya heheheh

    ReplyDelete
  7. Bener banget Mom. TT itu membutuhkan kesabaran tingkat tinggi ya? Sayapun dari 3 anak punya karakter sendiri dalam TTnya. Semangat Mom.

    ReplyDelete
  8. waaaaah, blognya mbak Widy lebih beragam lagi nih, ada rubrik parenting juga, membagi kisah sebagai orang tua ya mbak. Betul, saat anak bilang mau pipis dan toilet di situlah harus disambut dengan semangat orang tua juga. Tetap semangat Kak Widy

    ReplyDelete
  9. makasih lho kak untuk tipsnya, jadi lebih tahu dan bersiap untuk nanti klo dah punya anak hehe

    ReplyDelete
  10. makasih loh kaka tipsnya, artikel ini bakal aku rekomendasiin ke kaka aku yg punya anak kecil nih haha

    ReplyDelete
  11. Jadi ingat dulu saat Sekar usia 2 tahun udah minta ke toilet kalau mau pipis atau BAB Mba,jadi saat itu saya pun belum paham kalau ada toilet training karena kurang wawasan parenting mungkin ya?
    Alhamdulillahnya,anak sudah paham sendiri :D

    ReplyDelete
  12. Hehe iya beneran harus sabar. Ada ipar yang anaknya usia SD masih sesekali pipis di tempat tidur. Semoga lancar yaa ke depannya, Mbak Wid, toilet training-nya.

    ReplyDelete
  13. alhamdulillah 3 anak2ku dulu terhitung smooth proses toilet trainingnya. dan aku concern banget jd mmg selalu aku mulai sejak dini. intinya saat mrk mulai masuk usia PAUD dan harus mandiri di sekolah sudah bisa

    ReplyDelete
  14. Emang kudu sabar banget yaa buat latih anak supaya bisa BAB BAK sendiri. Alhamdulillah akhirnya berhasil juga yaa. Akupun ngerasain banget waktu ngajarin toilet training ke anak. Ngga langsung berhasil, makanya stok sabar emang kudu banyakk ngga boleh abis.

    ReplyDelete
  15. Wahh bener juga yah proses nya gak bisa instan untuk anak bisa belajar sendiri ke kamar mandi. Bisa 8 bulan sebelumya ini cukup matang persiapannya

    ReplyDelete
  16. Semoga kedepannya kakak lebih bisa mandiri lagi yah mba ke toilet nya hehe. Jadi keinget sama ponakan ku ;)

    ReplyDelete
  17. Wah barakallah ya Mbak. I feel you banget karena dua bulan terakhir anakku pun TT. Tapi masih mengganjal adalah saat bobo malam krn Masih sering ngompol huhu. Any suggestions Mbak?

    ReplyDelete
  18. aih iya kudu banyak stok sabar pas anak lagi toilet training. kalo udah berhasil rasanya seneng dan lega banget :)

    ReplyDelete
  19. Memang betul sekali untuk Toilet Training bundanya harus sabar dan harus bertahap,dan jangan lupa berikan selalu berikan pujian pada anak setiap mereka berhasil pipis atau pup di kamar mandi he..he..he..

    ReplyDelete
  20. Alfath termasuk yang lama TT-nya, apalagi karena saat itu aku masih aktif bolak balik Kantor setiap hari, jadinya ya sebisa-bisa yang jagain di rumah. Butuh effort luar biasa sampai akhirnya berhasil dan memang Alfath sendiri yang minta. Kayaknya sesaat sebelum dia masuk Sekolah deh, mungkin ada rasa malu ya. Nah, yang Bil nih, lagi terus di-sounding tentang sapih dan TT, semoga prosesnya lancar. Dan iya, aku termasuk yang panikan dan gak sabaran, harus banget ada peran serta Suami untuk hal ini.

    ReplyDelete
  21. Wah baru tau aku loh yang kek ginian, mungkin emang naluri bapak-bapak kali yaah jadi yang kek gini ngak tau hahah Tapi emang penting sih yang mengenalkan dan mengajarkan ke anak untuk ke toilet sejak dini ...

    ReplyDelete
  22. Saya jadi nostalgia lagi baca ini. Keingetan dulu waktu anak-anak saya masih toilet training hehehe

    ReplyDelete
  23. Mbaa makasih sharingnyaa pas banget aku lagi toilet training anak yang ke 2 masih susah haha. Anak pertama lumayan telat soalnya bener2 lulus toilet training pas 5 tahun soalnya hiks diaper mahal dan ga gitu sreg pake clodi soalnya hehe. Btw aku naksir sama bukunya jadi pengen beli jugaa

    ReplyDelete
  24. Mbaa makasih sharingnyaa pas banget aku lagi toilet training anak yang ke 2 masih susah haha. Anak pertama lumayan telat soalnya bener2 lulus toilet training pas 5 tahun soalnya hiks diaper mahal dan ga gitu sreg pake clodi soalnya hehe. Btw aku naksir sama bukunya jadi pengen beli jugaa

    ReplyDelete
  25. Toilet training emang PR banget. Yg susah bontot ini dibanding 2 abangnya

    ReplyDelete
  26. Sama mba. Akupun dulu itu kurang sabar. Akhirnya suamilah yang mengajarkan haha

    ReplyDelete
  27. Aku juga lagi pakai produk ini mba. Pas banget lagi menyusui, klo.pakai yang aman jadi lega ya

    ReplyDelete
  28. aku tuh sampai beli buku tentang anak yang ga pipis di celana lagi. Udah tamat baca berkali-kali tapi yaa kadang si anak bocor juga, hahaha. Kudu punya tombol sabar yang lebaaaar

    ReplyDelete